Latihan Beribadah Itu Perlu

ditulis: 16/12/2008

Sabtu dan Minggu kemaren akhirnya saya dapat kembali bermain tenis di lapangan DeBongerd untuk pertama kali setelah selama lebih dari empat bulan tidak bermain karena kesibukan riset di Indonesia dan berbagai kondisi yang kurang kondusif untuk bermain tenis di Indonesia . Senang rasanya memuaskan dahaga berolahraga sekaligus bersilaturahim dengan teman-teman baru di lapangan tenis.

Beberapa saat berlalu kemudian, saya disadarkan bahwa permainan dan skill saya menjadi jauh menurun dibandingkan empat bulan yang lalu dimana saya bahkan dapat mengalahkan mahasiswa China yang rutin berlatih. Bola tidak dapat saya pukul dengan baik, nafas setengah-setengah, lari tergopoh-gopoh, timing tidak tepat, tidak ada power, dan tidak ada presisi.

Karena penasaran, besok paginya saya coba kembali berlatih tenis dengan Bang Joni, Mas Bagus dan Mbak Alfi. Hasilnya, saya bisa kembali ‘sedikit’ menemukan kembali ‘feeling’ saya yang sempat hilang. Bahkan di akhir latihan sempat memenangkan beberapa game (hal yang tidak pernah saya dapatkan pada latihan sebelumnya). Dengan demikian, tujuan permainan tenis gagal total diraih. Sampai di kamar, badan saya panas bukan main, sehingga saya putuskan untuk beristirahat total.

Sekedar berbagi, saya merasa ada hikmah dibalik kejadian ini. Yaitu kewajiban untuk terus berlatih dengan perbaikan yang berkelanjutan (continuous improvement). Jika kita coba renungkan banyak sekali kemampuan dari diri kita yang tanpa kita sadari memerlukan proses belajar dan berlatih. Ada kemampuan yang tanpa kita sadari terus kita latih misalkan kta berlatih berdiri, berjalan, berlari hingga melompat (otomatis). Ada juga kemampuan yang kita latih dengan memerlukan niat kita yang secara bertahap dan memerlukan waktu yang lama. Misalkan dimulai dari berlatih membaca, menulis, berhitung hingga pada akhirnya muncul kemampuan berdagang. Apakah cukup kemampuan berdagang saja? Tentu tidak, agar lebih baik diperlukan kemampuan statistik, manajemen dan ilmu konsumen misalkan.

Dari sedikit penjelasan di atas manusia dapat dinyatakan merupakan makhluk belajar dan berlatih sepanjang hayatnya. Ayat-ayat pertama yang diturunkan oleh Allah kepada Nabi Muhammad adalah perintah membaca dan menulis. Perintah ini sudah jelas bahwa betapa pentingnya membaca dan menulis bagi umat manusia. Berlatih itu sendiri juga pada hakekatnya adalah membaca. Membaca pada hakekatnya adalah belajar.

Kembali kepada kemampuan manusia, tentunya ada hal-hal yang memang dipengaruhi secara genetik. Misalkan kemampuan lari cepat yang didukung oleh bentuk kaki yang panjang. Namun demikian sebagian besar tentunya ditentukan oleh niat atau kemauan manusia itu untuk belajar dan berlatih. Misalkan orang yang berkaki pendek belum tentu lebih lambat dari seseorang yang berkaki panjang.

Jika kita kembalikan kepada hakekat penciptaan manusia seperti firman Allah: “Tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia, kecuali untuk beribah kepada-Ku”, maka pertanyaannya adalah kemampuan beribadah itu diturunkan secara genetik atau tidak? Tentunya jawabannya adalah lebih banyak tidak. Seorang anak yang lahir dari keluarga haji belum tentu akan bagus ibadahnya, dan sebaliknya seorang anak yang lahir dari keluarga penjahat belum tentu tidak bagus ibadahnya.

Bagaimana proses latihan beribadah kita? Mari kita ambil sedikit saja contoh dari ibadah wajib kita yaitu sholat. Kita semua tahu bahwa tujuan sholat adalah agar kita bisa mencegah diri dan orang lain dari perbuatan keji dan mungkar. Untuk sampai ke tujuan tersebut tentunya kita harus belajar dan berlatih. Kita belajar dari mulai niat, gerakan, dan bacaan (sewaktu kita kecil). Kemudian berangsur-angsur kita berlatih memahami arti bacaan sholat. Terus menerus hingga memahami makna yang terkandung dalam bacaan sholat dan menerapkan/mengamal kannya dalam kehidupan sehari-hari. Jika kita ingat bahwa sholat itu mencegah kita dari perbuatan keji dan mungkar, maka tolak ukur keberhasilan kita sholat adalah jika kita mampu menjegah perbuatan keji dan mungkar. Dengan demikian, jika kita melihat ada orang yang melaksanakan sholat tapi masih melakukan perbuatan yang tidak sesuai dengan ajaran agama termasuk keji dan mungkar, maka belum berkualitaslah sholatnya karena belum mencapai tujuan sholat. Masih banyak umat Islam yang terbelenggu dalam kegiatan keji dan mungkar.

Demikian pula dengan ibadah-ibadah lainnya. Semuanya bertujuan untuk melatih kita agar kita dapat mencapai tujuan hidup kita sebagai seorang muslim, yaitu menjadi orang yang bertaqwa. Allah selalu melatih kita, agar kita dapat mencapai tujuan kita yaitu menjadi orang bertaqwa. Kita dilatih dalam bentuk syahadat, sholat, puasa, zakat dan haji.

Kembali kepada skill tenis saya yang hilang tadi. Tentunya jika saya ingin kembali meraih hasil yang maksimal, misalnya mengalahkan juara Piala Kemerdekaan (baca: Pak Hady), maka saya harus berlatih lebih giat lagi, karena tujuan permainan tenis yang sebenarnya adalah untuk memenangkan game. Kecuali kalau maen tenisnya hanya bertujuan sekedar senang-senang dan menambah pengalaman saja.

Jika dianalogikan dengan skill beribadah, tentunya kita tidak boleh berhenti berlatih beribadah. Saya pribadi mengakui kualitas ibadah saya masih naik turun.

Kembali analogi dengan skill tenis tadi tentunya saya tidak dapat mengembalikan skill saya tanpa bantuan Bang Joni dan Pak Hady sebagai yang lebih menguasai ilmu tenis. Dengan demikian, mari kita bersama tingkatkan kualitas Ibadah kita, secara terus menerus hingga mencapai tujuan yang sebenarnya. Yang lebih mumpuni mau berbagi, mengingatkan, dan menasehati. Sebaliknya yang merasa kurang tidak malu untuk meminta. Mari kita perbaiki niat kita. Mari kita bersihkan hati kita. Mari kita perbaiki perilaku kita. Mari kita instropeksi dan bertobat.

Kesalahan utama saya sehingga skill tenis saya hilang adalah karena saya membiarkan diri saya untuk tidak berlatih dengan alasan lingkungan dan keadaan yang tidak mendukung (di Indonesia). Mari kita hindari kesalahan ini dengan tidak membiarkan diri kita tidak berlatih di tempat yang kurang kondusif (misalkan di Belanda), sehingga kualitas beribadah kita menjadi berkurang. Hal kecil yang dapat kita lakukan, taruhlah meskipun tidak ada mushola, mari kita galakkan sholat berjamaah.

Mari kita terus berlatih dengan giat bersama-sama, kecuali kalo ibadahnya hanya bertujuan sekedar senang-senang dan menambah pengalaman saja. Peace!

EXPORT OF KNOWLEDGE: BLESSING OR CURSE?

Awang Maharijaya[1]


[1] Plant Research International. Wageningen University and Research.  Droevendaalsesteeg 1 6708PB, Wageningen. The Netherland. Email: awang.maharijaya@wur.nl

 

Today, we should start to realize that a lot of challenges had become global problems.  Steady food supply, environmental damage, global warming, energy, health, economic crisis and poverty are only a few of examples. Since these become global problems, these are needed to be solved globally using trandisciplinary-approach, cooperation and collaboration.

 

In nature, to solve problem we need to develop knowledge and technology. Strong collaboration will lead to an effective and efficient way in conducting them.  It is useless to conduct it with too many overlap. Export of knowledge is a key role to make this goal success.  Experts in difference parts of the world develop a lot of knowledge that look like a valuable mosaics which are spread in a lot of places. Export of knowledge can fast harmonist these mosaics to form a new technology which can be used as a powerful tools to solve global problems or even specialized problems.

 

Export knowledge provides us high opportunity to share ideas, opinions, and information.  It is very valuable thing. We give knowledge but we receive also. It makes the world more friendly and peace. This proves that in nature, knowledge has no frontiers. Diffusion of knowledge creates opportunities for development. Development of developing countries, historically, can not be separated from international collaboration and export of knowledge it self. 

 

Sometimes, export of knowledge can raise new problems if it is not well handled.  Every society possesses a potential indigenous knowledge that can solve their local problems more effectively.  Knowledge and technology from one place can’t fit one hundred percents to new place.  It can damage or make heavy loss if it is forced to be applied. This phenomenon is considered as a curse coming from export of knowledge.  To avoid this, we must always keep in our mind that to adapt is difference with to adopt.  We should adapt knowledge or technology and not only to adopt it.  For example, developed country approach cannot be entirely applied to the developing country situation.

 

Another issue that occur during transfer of knowledge is intellectual property right. On the other hand, knowledge is common good.  Too much self-belonging is not good for knowledge itself (more it was shared more it will be developed). The issue of knowledge commoditization should be examined seriously. It will be necessary to find a balance between protecting intellectual property right and encouraging transfer of knowledge.

 

World can be saved, people can be protected from suffer if we work together hand in hand in a good way in healthy competition.  World power can be analogized as the Liebig’s law of the minimum which is determined by the weakest chain.  Regards to all the consequences export knowledge is a blessing.

 

Education is constantly changing

In nature, education is a process designed to attribute people to be able in dealing with problems faced by society. This design, now, is well known as a curriculum. Curiculum in a study program is composed by several courses or subjects to built specific competency for student to be competence enough to solve problems occurred in society.

Problem found in society are always changing, so education is always contantly changing to follow public demands. In other words, the changing in society will affect to education process. The ways it affet generally can be divided into two ways.

First is in the content of the courses or subject in curriculum. Public needs for food, health, transportation, entertaiment, housing are very dynamic. For examples, in the past people rarely care about quality of food they ate. The important thing in that era is only on the quantity of food. Today, people aware on the quality of food the ate. Study on how to fulfil the need of food has move from quantity to quantity and quality. In the next ten years, I guest people will need more attributes from food, such as nutrition value, food safety, metobolomic compounds, etc. This affect to the curriculum of study program related to that. Curriculum will be reevaluated in order to make a matching between public demands and the subjects given in the courses.

Second is in the way to deliver a knowledge. Scince, art and technology is always changing rapidly. The changes will affect to life style of people including in the way they study. In the past, lecturers of a university usually use chalk and blackboard to give ilustration, notes, and important information to students. After that, they use overhead projector and slide projector to do that. Now, they have started to use powerpoint presentation or even internet to perform lectures to student. In this view, we can say that teaching methods will be changed dynamically.

Awang Maharijaya

Hidup di Negara yang Bercekaman Tinggi

 ”Siapa saja yang mengusahakan tanah mati menjadi hidup (dapat ditanami), baginya mendapatkan suatu ganjaran pahala.  Dan makhluk apa pun yang mendapatkan makan darinya akan dihitung sebagai pahala baginya”(Hadist)     

Tulisan ini ditulis bukan bermaksud mendemotivasi kita untuk mau hidup lagi di Indonesia, namun justru sebaliknya, saya ingin memotivasi pembaca dengan memberikan sedikit uraian mengenai tantangan yang harus dihadapi Indonesia dalam bidang pertanian.   

Saya merasa perlu menulis tulisan ini karena pada beberapa postingan milis yang saya dapatkan, masih banyak rekan-rekan yang menulis atau mengambil tulisan dengan tema umum seperti ini, ”INDONESIA NEGARA YANG KAYA AKAN SUMBERDAYA ALAM, MENGAPA TIDAK MAJU” dan yang sejenisnya.  Selanjutnya saya bukan bermaksud melakukan pembelaan atau yang sejenisnya.

Adapun yang ingin saya kemukakan adalah pentingnya memahami tantangan pengembangan pertanian dari sisi cekaman yang ditemukan. Saya sering berdiskusi dengan Prof. M.A. Chozin (Guru Besar Ekofisiologi IPB) mengenai kendala perkembangan pertanian dan pemanfaatan sumberdaya alam di Indonesia. Salah satu hal yang sering menjadi inti diskusi adalah banyaknya cekaman yang ada di Indonesia berupa cekaman biotik dan abiotik. 

Bahkan kedua jenis cekaman tersebut saling berinteraksi.  Kedekatan saya dengan Prof. Chozin terutama visi dan misinya menyadarkan saya sebagai generasi muda yang tumbuh dan berkembang di Indonesia untuk memahami permasalahan ini dan berbuat sesuatu semampu saya. Bangsa Indonesia patut bersyukur karena memiliki wilayah yang berada pada wilayah tropis. Wilayah tropis merupakan wilayah di garis katulistiwa dan wilayah ke utara dan ke selatan sampai sekitar garis lintang 23 ½o.  

Luasan wilayah tropika di dunia diperkirakan sebesar 40% dari total permukaan bumi.   Dikarenakan secara geografis Indonesia terletak antara 95oBT sampai 141oBT, dan 6oLU sampai 11oLS dengan lebar dari utara sampai selatan sekitar  2000 km dan panjang dari timur sampai barat sekitar 5000 km, maka wilayah Indonesia termasuk dalam salah satu negara tropis terbesar di dunia.  Wilayah tropis dikenal memiliki agroklimat yang unik dan berpotensi besar dalam pengembangan pertanian.  Iklim tropis tersebut membawa pengaruh terhadap karakteristik lingkungan di wilayah tropis.  Karakteristik lingkungan tropis dapat dipandang sebagai suatu potensi yang luar biasa dalam bidang pertanian. Namun demikian, potensi tersebut diiringi dengan berbagai tantangan dalam manajemennya, karena kalau tidak diatasi dengan baik justru dapat menjadi faktor penghambat pertanian di wilayah tropis. 

Potensi dan tantangan pertanian di wilayah tropika

Potensi lingkungan tropis terutama sekali terletak pada adanya lingkungan yang beragam dengan agroklimat yang mendukung yang memungkinkan adanya tingkat produksi sepanjang tahun yang stabil.  Dengan demikian daya produksi tahunan di wilayah tropis lebih tinggi dibandingkan wilayah lain.  Komponen agroklimat yang dimaksud adalah intensitas cahaya matahari (energi surya) yang tinggi, suhu relatif konstant dan kelembaban serta curah hujan yang tinggi.  Dengan adanya agroklimat yang baik tersebut, wilayah Indonesia memungkinkan ditumbuhi berbagai organisme sehingga Indonesia dikenal sebagai negara mega-biodiversity.  Adanya keragaman tipe ekosistem termasuk adanya tekanan abiotik dan biotik di wilayah tropika dapat mendorong munculnya keragaman genetik tanaman asli dan tidak tertutup kemungkinan untuk mengintroduksi tanaman dari luar (sub-tropis). 

Potensi tersebut diikuti oleh berbagai tantangan dalam mengembangkan pertanian di wilayah tropika.  Dalam kegiatan pertanian, pertumbuhan tanaman dari fase benih/bibit hingga produksi/panen akan melibatkan berbagai faktor lingkungan biotik dan abiotik.  Komponen abiotik adalah iklim dan tanah, sedangkan komponen biotik berupa hama, penyakit dan gulma.  Agroklimat yang mendukung pertumbuhan organisme menjadi penyebab tingginya keragaman organisme pengganggu dalam usaha pertanian di wilayah tropis.  Dengan adanya faktor tersebut maka pertanian di wilayah tropis seringkali tidak berada pada kondisi yang optimum untuk pertumbuhan dan produksi tanaman, dan pengembangan pertanian akan bergeser pada lahan dan kondisi agroklimat sub-optimum (bercekaman).  Hal tersebut dapat mendorong gap yang besar antara potential yield dan actual yield yang dapat mengancam ketahanan pangan nasional.   

Dengan semakin bertambahnya jumlah penduduk, jumlah lahan produksi yang produktif semakin berkurang. Konversi lahan pertanian secara umum saja saat ini adalah sebesar 1.4 % per tahun di pulau Jawa. Lahan pertanian banyak berganti wajah menjadi pemukiman dan fasilitas lain. Dengan demikian diperlukan usaha untuk meningkatkan produktivitas pertanian pada lahan produktif yang semakin terbatas.  Untuk kondisi saat ini, usaha untuk meningkatkan kapasitas produksi dapat ditempuh diantaranya dengan cara yaitu: penggunaan bibit unggul, perbaikan teknologi budidaya, perbaikan penanganan pasca panen dan pemanfaatan lahan-lahan bercekaman. 

Pemanfaatan lahan-lahan bercekaman merupakan peluang yang besar untuk mencukupi kebutuhan pangan nasional bahkan dunia mengingat masih banyaknya lahan-lahan bercekaman  ini.  Sebagai contoh, sampai saat ini lahan sawah irigasi masih menjadi tulang punggung produksi padi nasional padahal pembangunan sistem irigasi memerlukan dana yang tidak sedikit. Adanya kecenderungan penyusutan lahan produktif di Pulau Jawa dan di daerah lain (termasuk lahan sawah produktif) akhirnya mendorong untuk mengarahkan perhatian pada ketersediaan lahan marginal yang ada. Adapun lahan marginal ini diantara berupa lahan tadah hujan, pasang surut, rawa, dan lahan kering.  

Cekaman Lingkungan Abiotik pada Lahan-Lahan Marginal

Cekaman abiotik merupakan ancaman pengembangan pertanian di wilayah tropis.  Beberapa cekaman abiotik yang dirasakan sangat mengganggu diantaranya adalah kekeringan, terlalu banyak air (genangan), salinitas/alkalinitas, tanah sulfat masam, kekurangan unsur P dan Zn, serta keracunan Al dan Fe.  

Kekeringan dan Genangan air

Ketersediaan air dalam jumlah yang cukup merupakan hal yang penting bagi produksi pertanian. Mayoritas tanaman memerlukan cukup banyak air sehingga masih cukup sulit dikembangkan pada lahan-lahan kering.  Meskipun demikian jika terlalu banyak air atau tergenang sepanjang waktu juga tidak menguntungkan bagi tanaman dan akan terjadi pengurangan nilai produksi.  

Kemasaman Tanah

Kemasaman tanah merupakan kendala paling inherence dalam pengembangan pertanian di lahan sulfat masam.  Tanaman tumbuh normal (sehat) umumnya pada ph 5,5 untuk tanah gambut dan pH 6,5 untuk tanah mineral karena pada pH < 4,5 terjadi peningkatan Al3+, Fe2+, dan Mn2+ dan pada pH < 6,5 terjadi kahat Ca, Mg, dan K (Notohadiprawiro, 2000). 

Salinitas

Kelarutan garam yang tinggi dapat menghambat penyerapan (up take) air dan hara oleh tanaman seiring dengan terjadinya peningkatan tekanan osmotik. Secara khusus, keragaman yang tinggi menimbulkan keracunan tanaman, terutama oleh ion Na+ dan Cl-1.   

Keracunan Aluminium, Besi dan Asam-Asam Organik

Kadar aluminium (Al) pada tanah sulfat masam berkaitan dengan oksidasi pirit.  Suasana yang sangat masam mempercepat pelapukan mineral alumino silikat dengan membebaskan dan melarutkan Al yang lebih banyak (Notohadiprawiro, 2000).  Besi (Fe) dalam tanah sulfat masam yang sering menimbulkan masalah adalah dalam bentuk ferro (Fe2+) yang menyebabkan keracuan bagi tanaman, khususnya dalam kondisi tergenang.   Asam sulfida (H2S) sebagai hasil dari reduksi sulfat dapat menimbulkan keracunan, misalnya pada padi dengan kondisi tanah tergenang. 

Asam-asam organik juga dihasilkan dari perombakan bahan organik secara anaerob, tetapi dalam kondisi masam perombakan menjadi terhambat sehingga penimbunan asam-asam ini dapat menimbulkan keracunan bagi tanaman. 

Dengan semakin tergesernya lahan-lahan pertanian termasuk padi ke lahan-lahan kurang subur termasuk ke lahan-lahan marginal, permasalahan cekaman abiotik ini akan menjadi semakin penting. Pada lahan-lahan marginal tingkat cekaman abiotik pertanaman padi tentu saja akan semakin besar.  Namun melihat fakta banyaknya konversi lahan subur dari pertanian menjadi non-pertanian, sangat mustahil jika peningkatkan produksi akan dicapai dengan mengandalkan lahan-lahan yang subur saja.  Ke depan pemanfaatan lahan-lahan dengan cekaman abiotik yang tinggi akan semakin penting dalam usaha peningkatan produksi padi secara keseluruhan. 

Keberhasilan dalam mengatasi permasalahan cekaman abiotik ini akan merupakan salah satu kunci keberhasilan dalam meningkatkan produksi pertanian. Dalam mengatasi permasalahan cekaman abiotik pada lahan-lahan pertanaman padi maupun lahan-lahan marginal,  dapat dilakukan dengan dua cara.  Kedua cara tersebut yang pertama adalah dengan memodifikasi lahan-lahan marginal sedemikian rupa sehingga menyerupai lingkungan yang disukai suatu varietas tertentu, atau yang kedua dengan melakukan pemuliaan tanaman yang toleran terhadap cekaman-cekaman abiotik tertentu sesuai dengan kebutuhan atau dengan kata lain mengembangkan varietas-varietas tanaman baru yang tahan terhadap cekaman lingkungan abiotik. Hal di atas sangat penting untuk dillakukan, karena pemanfaatan lahan-lahan bercekaman tersebut akan sangat bermanfaat dan berpotensi tinggi.

Sebagai ilustrasi, dalam hal ketersediaan lahan pasang surut saja, di Indonesia kurang lebih terdapat 33 juta hektar yang tersebar di Sumatera, Kalimantan, Sulawesi dan Irian Jaya. Dari luasan yang ada tersebut, sekitar 6 juta hektar diantaranya cukup potensial untuk pengembangan pertanian. Namun dari luasan 6 juta tersebut masih sekitar 554.000 hektar saja yang cocok untuk ditanami tanaman padi dengan hasil rata-rata 1.5 ton/ha. Rendahnya produktivitas padi di lahan pasang surut disebabkan karena tingkat kemasaman tanah yang tinggi, keracunan zat besi, alumunium, salinitas tinggi serta kekahatan unsur P dan Zn.
 

Lahan pasang surut terbagi kedalam empat macam yaitu lahan potensial, lahan sulfat asam, lahan gambut, lahan salin dan lebak atau rawa non pasang surut (Noor, 2004).  Batasan pembagian tipologi lahan dan kendala pengembangan masing-masing adalah sebagai berikut: 

  •  Lahan potensial adalah lahan rawa yang mempunyai jenis tanah sulfat masam potensial dengan kadar pirit < 2% pada jeluk > 50 cm dari permukaan tanah.  Kendala produksi tergolong kecil karena mutu tanah tidak termasuk bermasalah. 
  • Lahan sulfat masam adalah lahan yang mempunyai lapisat pirit pada jeluk < 50 cm yang juga disebut tanah sulfat masam potensial dan semua jenis tanah sulfat masam aktual.  Berdasarkan asosiasinya dengan gambut dan tingkat salinitasnya maka lahan sulfat masam ini dapat dibagi dalam lima tipologi.  Berdasarkan jeluk pirit, tingkat keasaman, dan intensitas oksidasi pirit lahan sulfat masam dapat dibagi menjadi enam tipologi lahan.  Kendala produksi pada jenis tipologi ini tergolong sedang sampai sangat berat.
  • Lahan gambut adalah lahan yang terbentuk dari bahan organik berupa: (1) bahan jenuh air dalam waktu lama atau telah diatus dengan kadar bahan organik paling sedikit 12%, tanpa kandungan lempung atau paling tidak 18% apabila mengandung lempung paling tinggi 60%, atau (2) bahan tidak jenuh air selama kurang dari beberapa hari dengan kadar bahan organik paling sedikit 20%.  Berdasarkan ketebalan gambutnya, lahan gambut dapat dibagi menjadi gambut dangkal, sedang, dalam, dan sangat dalam.  Kendala produksi pada jenis tanah ini tergolong sedang sampai sangat berat. 
  • Lahan salin atau lahan pantai adalah lahan rawa yang terkena pengaruh penyusupan air laut atau bersifat payau, yang dapat termasuk lahan potensial, lahan sulfat masam, atau lahan gambut.  Penyusupan air laut ini paling tidak selama 3 bulan dalam setahun dengan kadar natrium (Na) dalam larutan tanah 8-15%.  Berdasarkan tingkat salinitasnya, lahan salin dapat dibagi menjadi tiga tipologi, yaitu salin ringan, sedang, dan sangat salin.  Kendala produksi pada jenis lahan ini sedang sampai sangat berat terutama dalam hal salinitas. 
  • Lahan lebak atau rawa nonpasang surut adalah lahan rawa yang mengalami genangan minimal setebal 25-50 cm dengan lama genangan paling sedikit tiga bulan dalam setahun.  Lahan lebak ini dibagi berdasarkan tinggi dan lama genangan menjadi empat tipologi, yaitu lebak dangkal (pematang), lebak tengahan, lebak dalam, dan lebak sangat dalam (lebung).  Kendala produksi pada jenis lahan ini sedang sampai sangat berat, terutama dalam pengendalian air saat musim hujan. Menurut  (Evenson et al., 1996) masih banyak faktor-faktor biofisik yang mempengaruhi kehilangan hasil potensial dari suatu pertanaman padi.  Pada ekosistem padi sawah misalnya, nilai kehilangan sebesar 20% dari rata-rata produksi per ha, hingga nilai kehilangan sbesar 40 % pada lahan-lahan di pegunungan.  Dari hasil penelitian Evenson et al. (1996) terlihat bahwa cekaman abiotik lebih dominan dalam mengurangi hasil panenan dibandingkan cekaman biotik untuk pertanaman padi (Tabel 1).  

Tabel 1.     Kehilangan Hasil Akibatkan Hambatan Teknis dalam Pertanaman Padi pada Beberapa Eksosistem di ASIA (Evenson et al., 1996)

Faktor Penghambat Sawah Irigasi Sawah Tadah Hujan Genangan Pegunungan Rata-Rata
………………………………………………….. kg/ha ……………………………………………. (%)
Biotik            
Penyakit 69 146 18 70 83 3.1
Serangga 108 166 16 65 110 2.3
Hama selain serangga 29 88 21 120 52 1.4
             
Abiotik            
Air 400 288 429 227 358 9.9
Tanah 356 75 13 80 229 6.4
             
Total 962 763 496 563 833 23
             
Persentase kehilangan 20 33 33 40 23  

Cekaman biotik sebagai penghambat pengembangan pertanian di wilayah tropis

Interaksi antara tanaman budidaya, tanaman lain, serangga, fungi, bakteri seringkali diperlukan dalam sistem pertanaman, namun demikian interaksi yang bersifat negatif yang menyebabkan tanaman budidaya mengalami tekanan/cekaman dan berakibat menurunnya laju pertumbuhan dan produksi bahkan dapat mematikan tanaman budidaya.  Hal ini menyebabkan cekaman biotik dianggap dapat menghambat pengembangan pertanian di tropis. 

Sumber cekaman biotik secara garis besar adalah serangga, penyakit, dan gulma.  Masing-masing sumber memberikan interaksi negatif kepada tanaman dengan mekanisme yang berbeda pula.  Demikian pula dengan tanaman akan menghasilkan respon fisiologis pertahanan terhadap cekaman biotik dari tiap sumber yang berbeda-beda. 

Cekaman penyakit

Penyakit adalah penyimpangan dari sifat normal yang menyebabkan tumbuhan atau bagian tumbuhan tidak dapat melakukan kegiatan fisiologi secara normal.  Dampak dari hal tersebut adalah tumbuhan tidak mampu memberikan hasil yang cukup secara kuantitas maupun kualitas.  Penyakit tumbuhan dapat menimbulkan kerugian lewat beberapa jalan baik berupa kerugian langsung yang dirasakan oleh penanam yang berupa pengurangan kuantitas maupun kualitas hasil, peningkatan biaya produksi, dan pengurangan kemampuan usaha tani.  Kerugian yang diderita secara tidak langsung seperti rangkaian kerugian yang diderita oleh masyarakat seperti harga konsumen yang tinggi akibat faktor produksi yang tinggi atau adanya kelangkaan barang sehingga mempengaruhi lesunya kegiatan perekonomian dalam arti yang semakin luas.

Interaksi antara inang dengan patogen sering disebut dengan konsep gene to ­gene. Interaksi antar inang dan patogen secara spesifik ditentukan oleh interaksi avirulen gen yang dihasilkan oleh patogen dan resisten gen pada tanaman.  Intraksi ini sering dikaitkan juga dengan adanya faktor lingkungan sehingga muncul konsep penyakit tumbuhan yaitu konsep segitiga penyakit.  Dalam konsep ini diketahui bahwa terjadinya penyakit tumbuhan sangat ditentukan oleh tiga faktor yaitu faktor lingkungan, tumbuhan inang, dan patogen. 

Penyakit akan terjadi apabila ada tumbuhan yang rentan, patogen yang virulen dan faktor lingkungan yang mendukung untuk perkembangan patogen tetapi menghambat pertumbuhan inang.  Pada level yang lebih tinggi terdapat faktor lain yaitu campur tangan manusia sehingga konsep segitiga penyakit berubah menjadi segi empat penyakit dimana manusia dapat mengatur tanaman inang (pemilihan varietas), mempengaruhi faktor lingkungan dengan merekayasa lingkungan tumbuh, dan mempengaruhi faktor patogen dengan berbagai usaha pengendaliannya. 

Jenis-jenis penyakit yang menyerang tanaman pertanian di tropis sangat banyak jenisnya berikut ragam/variannya.  Sekali lagi ini akibat dari faktor abiotik yang sangat mendorong tumbuh dan berkembangnya berbagai organisme di bumi Indonesia. 

Cekaman hama

Kerusakan yang ditimbulkan hama pada tanaman dapat bersifat: (1) langsung, (2) tidak langsung, (3) sebagai sarana transmisi patogen penyakit.  Secara langsung, hama dapat merusak bagian tanaman dengan cara merusak daun sehingga fotosintesis terganggu dengan cara memakan, menggulung dan mengorok daun; memakan tu­nas/pucuk titik tumbuh bunga dan buah muda, memakan bunga, buah, benih; meng­gerek batang tanaman berkayu; memakan akar; menggerek umbi sehingga cadangan makanan berkurang. 

Selain itu juga terdapat hama yang menyerang dengan cara men­ghisap cairan tumbuhan sehingga vigor tanaman hilang dan menjadi layu, dan kerdil; menyebabkan daun keriting dan tidak berbentuk; menyebabkan daun gugur prematur; menyebabkan skarifikasi daun dan buah karena putusnya sel epidermis dan hilangnya cairan; air liur beracun yang dikeluarkan oleh Heteroptera dapat menyebabkan buah gugur prematur pada kelapa, aborsi buah kapas muda akibat Calidea, kematian bunga dan pengurangan produksi benih akibat kumbang kopi serta nekrosis batang; mem­fasilitasi infeksi cendawan dan bakteri patogen misalnya Dysdercus, Nezara dan Calidea spp yang memfasilitasi cendawan Nematospora pada buah kapas.

Kerusakan tidak langsung pada tanaman yang terjadi karena serangga membuat tanaman lebih sulit untuk dibudidayakan dan dipanen, misalnya Erias spp pada kapas yang menyebabkan tanaman tumbuh menyebar sehingga menyulitkan penyiangan dan penyemprotan.  Hama juga dapat menunda kematangan tanaman.  Serangan hama me­nyebabkan kontaminasi dan hilangnya kualitas tanaman.  Hilangnya kualitas terjadi karena pengurangan nilai gizi dan daya jual pasar (mengurangi grade).  Pengaruh lain­nya adalah rusaknya penampilan hasil panen dan kontaminasi oleh kotoran hama.Transmisi mekanis atau pasif terjadi pada luka di kutikula akibat serangan hama.  Patogen biasanya terbawa pada belalai hama atau di atas tubuh serangga penggerek. 

Sebagian besar virus ditransmisi oleh vektor serangga.  Vektor ini biasanya merupakan inang intermediate yaitu sebagian besar kutu daun dan lalat putih.  Virus yang biasa di­tularkan adalah daun keriting pada kapas (cotton leaf roll), mosaik singkong, mosaik tembakau dan virus kerdil pisang (banana bunchy top).  

Cekaman gulma

Cekaman biotik yang berikutnya adalah cekaman dari gulma.  Gulma sering didefinisikan sebagai tanaman yang tidak diharapkan yang tumbuh pada lahan pertanian.  Gulma dapat merugikan karena dapat menyebabkan penurunan kuantitas dan kualitas hasil panen. Penurunan kuantitas hasil panen terjadi melalui dua cara yaitu pengurangan jumlah hasil yang dapat dipanen, dan penurunan jumlah individu tanaman yang dipanen. Potensi gulma di lahan tropis sangat tinggi dibandingkan dengan daerah sub tropis. 

Hal ini disebabkan keragaman jenis tumbuhan (termasuk gulma) di daerah tropis sangat tinggi dibandingkan daerah sub tropis.   Indonesia, sebagai salah satu pusat keragaman plasma nutfah (mega biodiversity) tertinggi di dunia setelah Brazil, memiliki sekitar 28 000 jenis tumbuhan (Sutrisno, 2005).  Disamping sebagai sumber keragaman genetik,  ratusan jenis di antara ribuan jenis tumbuhan tersebut juga  berpotensi sebagai gulma. Menurut Qasem dan Foy (2001) dalam Chozin (2006), terdapat 239 jenis gulma yang berpotensi alelopati, dan masih terdapat ratusan jenis gulma lainnya yang mekanisme interaksinya dengan tanaman belum diketahui.

Berdasarkan sifat persaingannya, gulma dibedakan menjadi tiga golongan yaitu: 1.         Grasses (rumput), umumnya termasuk Famili Gramineae, mempunyai batang bulat atau agak pipih dan berongga. Daun-daun soliter pada buku, tersusun dalam dua deretan, bertulang daun sejajar dan terdiri atas pelepah daun serta helaian daun.2.         Sedges (teki), termasuk Famili Cyperaceae yang mempunyai batang berbentuk segitiga atau bulat dan tidak berongga.  Daun-daun tersusun dalam tiga deretan.3.         Broad leaves (berdaun lebar), termasuk golongan Dicotyl atau paku-pakuan (Pteridophyta).  Daun lebar dengan tulang daun berbentuk jaringan. Kondisi iklim tropis yang panas dan cahaya matahari yang melimpah sangat mendukung untuk perkembangan gulma di Indonesia.  Beberapa hasil penelitian menunjukkan adanya dominasi gulma dari jenis rumput-rumputan, teki dan gulma berdaun lebar yang mendominasi pada areal lahan pertanian. 

Menurut Mercado (1979), jenis-jenis gulma yang tumbuh cepat, penyebarannya luas dan memiliki metabolisme yang efesien akan menjadi gulma yang berbahaya.  Di Indonesia gulma jenis rumput-rumputan dari golongan C4 berpotensi untuk menjadi gulma yang berbahaya karena kemampuannya untuk berkompetisi dengan tanaman dan gulma lainnya dalam memanfaatkan cahaya matahari.  Gulma dari golongan C4 akan sangat efesien dalam memanfaatkan cahaya matahari untuk fotosintesa.  Disamping itu gulma dari jenis rumput-rumputan juga dapat tumbuh dengan cepat dan menyebar luas dengan bijinya.  Disamping itu,  gulma yang mempunyai pertumbuhan mirip dengan tanaman akan menimbulkan kompetisi yang lebih berat  dari pada gulma lainnya. 

Gulma jenis rumput-rumputan yang umum terdapat  pada lahan pertanian di Indonesia adalah Leptochloa chinensis, Echinocloa crusgalii, Paspalum distichum, Panicum repens, Echinocloa colonum dan Digitaria sanguinalis.Golongan gulma lainnya yang cukup penting adalah jenis teki.  Hal ini disebabkan beberapa jenis teki mampu menghasilkan 10 000 biji per tanaman dan tidak memiliki dormansi sehingga biji dapat langsung berkecambah.  Beberapa contoh jenis gulma golongan teki adalah Cyperus iria, C. rotundus, C. difformis dan Fimbristylis littoralis.Gulma berdaun lebar juga cukup berbahaya karena kemampuannya untuk menurunkan hasil pada tanaman lebih besar dibandingkan jenis gulma lainnya (Chozin, 2006).   Jenis-jenis gulma berdaun lebar diantaranya adalah Ludwigia octovalvis, Ipomea aquatica, Ageratum conyzoides, Alternanthera philoxeroides, Lindernia angustifolia, M. vaginalis, S. zeylanica dan Leersia hexandra.    

Kehilangan hasil yang ditimbulkan akibat gulma pada tanaman pertanian dapat mencapai 16 – 87 % (Deptan, 2001).  Kerugian akibat gulma ini dapat secara langsung atau tidak langsung.  Pengaruh secara langsung diakibatkan adanya hubung/interaksi antara  gulma dengan tanaman yang mengakibatkan terjadinya penurunan hasil pada tanaman.   Sebagai contoh kompetisi gulma dengan tanaman bawang merah dapat mengakibatkan penurunan hasil sebesar 27.63 % – 46.84 % (Utomo et al., 1986).  Sedangkan pengaruh secara tidak langsung diakibatkan  adanya biaya yang harus dikeluarkan  untuk pengendalian gulma sehingga mengurangi keuntungan yang diterima.   

Menurut Utomo dan Tjitrosoedirdjo (1984), biaya tenaga kerja untuk penyiangan gulma pada tanaman bawang merah di Brebes  mencapai 65 % dari  total biaya produksi.Besarnya Kerugian atau kehilangan hasil yang diakibatkan oleh gulma berbeda beda untuk setiap jenis tanaman tergantung dari jenis tanaman, jenis gulma dan faktor-faktor pertumbuhan yang mempengaruhinya (Chozin, 2006).  Menurut Smith (1983) dalam Susilo, 2004), kehilangan hasil akibat gulma pada tanaman padi ditentukan efesiensi kompetisi antara padi dan gulma, jenis gulma, tingkat kesuburan tanah, varietas padi, alelopati, pengelolaan air, jarak tanam, kepadatan gulma dan cara tanam.    

Kaitan antara faktor abiotik dan biotik dalam mempengaruhi serangan patogen  

Salah satu upaya untuk dapat mengendalikan cekaman biotik adalah mengetahui ekofisiologi tanaman.  Diantaranya adalah ekologi hama, penyakit dan gulma, pengaruh/kaitan antara faktor abiotik dan biotik terhadap serangan patogen, serta mempelajari mekanisme pertahanan tanaman terhadap serangan patogen (fisiologi cekaman).   Dengan mengetahui mekanisme tersebut, diharapkan pengendalian yang akan dijalankan dapat lebih mengedepankan prinsip keseimbangan ekologis.

Kejadian penyakit hanya dapat terjadi jika ada interaksi antara patogen, tumbuhan inang, dan faktor lingkungan pada penyakit. Pola yang sama juga dapat berlaku untuk hama dan gulma. Dengan demikian faktor lingkungan (ekologi) sangat menentukan tingkat kejadian serangan/kerugian dan penyebaran hama.  Beberapa faktor lingkungan yang dapat mempengaruhi penyebaran patogen, hama, dan gulma menyerupai faktor-faktor yang menentukan pertumbuhan tanaman pada umumnya termasuk tanaman budidaya yaitu suhu, kelembaban, cahaya matahari, tanah, dan ketersediaan air. 

Sangat penting untuk mengetahui bagaimana faktor-faktor tersebut dalam pengembangan pertanian.  Faktor-faktor abiotik secara langsung akan mempengaruhi serangan dan penyebaran penyakit.  Bahkan faktor abiotik seringkali juga menghasilkan gejala-gejala yang mirip dengan penyakit.  Misalkan pecah buah pada tomat yang sebenarnya merupakan penyakit fisiologis karena faktor air seringkali disalah artikan sebagai penyakit akibat hama atau penyakit sehingga dalam penangannya digunakan pestisida atau fungisida.  Keterkaitan antara faktor biotik sebagai agent (penyebab) penyakit ditampilkan pada Tabel 2.

Tabel 2.   Agen abiotik yang mempengaruhi penyakit tanaman

Agen Faktor Pengaruh dan gejala
Nutrisi Kekurangan Gejala sistemik, discoloration, layu.  Nitrogen chlorose; phosphorus bluish-green discoloration, calcium blossom end rot.  Potassium low drought resistance, layu, stunting.
Kelebihan Kelebihan nitrogen mengurangi ketahanan terhadap penyakit.  Mangan menjadi bronzing, magnesium terjadi klorosis
Temperatur (suhu) Terlalu tinggi Scorching of leaves, sun scald on fruit, heat cankers.  Layu, penghambatan tumbuh, stunting. 
Terlalu rendah Frost injury
Kelembaban Rendah Layu, hangus
Terlalu tinggi Root rot, dieback
Polusi Asmosfer Ozon (O­3), sulfur dioksida (SO2), nitrogen oksida (NO2), peroksi asetil nitrat (PAN) menyebabkan pengungingan, dieback
Air Discoloration
Tanah Discoloration, penguningan
Tanah pH Terlalu basa sering diikuri dengan peningkatan kerentanan tanaman terhadap serangan penyakit
Level air tanah Root rot, klorosis, meningkatkan kerentanan terhadap penyakit tertentu (black sigatoka pada pisang)
Kekompakan Penguningan, stunting
Salinitas Stunting, burned root, dieback
Logam berat Discoloration, stunting
Pestisida Kelebihan dosis Nekrosis, discoloration
Herbisida Kesalahan penggunaan dapat menyebabkan klorotik, nekrotik, pertumbuhan terganggu dan root stunted.
Radiasi Terlalu tinggi Dieback, peningkatan populasi tanaman parasit
Terlalu rendah Peningkatan kerentanan terhadap penyakit
Budidaya (Agronomis) Kesalahan budidaya Pelukaan meningkatkan kerentanan terhadap penyakit, kesalahan waktu tanam

Sebagai contoh pada pertanaman karet, infeksi kanker garis (Phytophthora palmivora) selalu terjadi dalam cuaca yang basah karena dibantu oleh hujan dan suhu yang sejuk.  Pada musim kemarau jarang terjadi infeksi (Semangun, 1991).  Dengan demikian dapat diperkirakan faktor-faktor lain yang memicu kelembaban tinggi dapat membantu infeksi dan penyebaran penyakit.  Nitrogen dilaporkan berkaitan erat dengan kejadian penyakit.  Pada tanaman kelapa sawit, kekurangan nitrogen lebih rentan terhadap penyakit. Namun pemberian nitrogen yang berlebihan dilaporkan juga membawa dampak terhadap peningkatan serangan Sclerotium oryzae pada tanaman padi (Semangun, 1993). 

Pada tanaman ubi kayu,  pemupukan NPK yang optimum terbukti dapat mengurangi beratnya penyakit (Terry, 1977), dan di Indonesia terbukti bahwa pemupukan NPK dan bahan organik dapat meningkatkan ketahanan tanaman (Nunung, 1985; Yahya, 1987).Perubahan iklim dan tanah saja dapat berpengaruh terhadap penyebaran serangga dan penyakit sehingga sangat beresiko bagi pertanian yang menggunakan pola monokultur. Kenaikan suhu dapat mengakibatkan batasan suatu organisme untuk tumbuh menjadi terbuka.  Perkembangan strain bakteri, virus dan serangga yang terjadi akhir-akhir ini di Indonesia misalnya malaria, demam dengue diduga juga terjadi akibat kenaikan temperatur harian rata-rata di Indonesia. Fenomena seperti ini dapat dipetakan dan dilengkapi dengan informasi-informasi permukaan bumi (Saefuddin dan Maharijaya, 2006). 

Penyakit dapat disebarkan oleh berbagai vektor, salah satunya adalah hama.  Spesies hewan yang tidak berbahaya dapat menjadi hama dengan adanya peruba­han ekologi misalkan dengan adanya tanaman budidaya yang rentan terhadap spesies hewan tersebut.  Perubahan ekologi utama yang dapat menyebabkan perubahan status tersebut adalah:

Karakter persediaan makanan.

Tanaman yang dibudidayakan di lahan pertanian umumnya sudah terpilih dari segi kandungan gizinya serta biasanya berukuran besar dan sukulen, terutama buah atau benih yang besar.  Jagung dan sorgum tentunya merupakan sumber makanan yang lebih menarik perhatian hama penggerek batang daripada rumput.  Tanaman kubis budidaya pun lebih menarik perhatian ulat daripada kubis-kubisan liar.

Monokultur.

Teknik monokultur nampak mirip dengan kondisi klimaks dari beberapa vege­tasi temperate alami, dimana suatu hamparan daerah yang luas didominasi oleh sedikit spesies tanaman.  Serangan ulat pemakan daun yang luas terkadang ter­jadi pada pohon-pohon hutan di Amerika Utara dan Eropa, mirip dengan lahan budidaya yang terserang hama berat.

Teknik budidaya minimum.

Teknik budidaya minimum merupakan teknik pertanian dimana persiapan lahan diusahakan diminimalisir.  Tindakan yang dilakukan adalah pemberian herbisida pada sisa tanaman dan gulma kemudian lahan ditanami tanaman tanpa pengola­han.  Pada budidaya, tindakan penggarpuan dan pembajakan tanah dapat mengu­rangi hama tanah karena terkena cahaya matahari dan desikasi, juga membuat mereka lebih mudah diserang oleh predator dan parasit.  Banyak hama Lepi­doptera dan Diptera memangsa bagian tajuk tanaman pada tahap larva namun berkepompong di tanah.  Hama tanah ini dapat dikurangi jumlahnya dengan tek­nik budidaya biasa namun jumlahnya dapat meningkat pada lahan yang diolah secara minimal.

Multiplikasi habitat yang cocok.

Pertanian membuat lebih sedikit spesies tumbuhan yang hidup pada lahan de­ngan adanya seleksi tanaman yang cocok untuk dibudidayakan.  Sehingga hama yang berasosiasi dengan tanaman ini memiliki sumber makanan yang lebih menarik dan terkonsentrasi.  Contohnya adalah hama gudang yang terdapat dalam jumlah sedikit di lapangan menjadi melonjak di gudang karena iklim mik­ronya lebih cocok dan jumlah makanan lebih banyak. 

Hilangnya spesies kompetisi.

Pada kondisi monokultur, banyak serangga yang dalam kondisi alami bukan hama kemudian berubah menjadi hama.  Terkadang pengendalian spesifik dapat menghilangkan satu hama namun spesies lain yang lolos dari tekanan kompetisi dapat meningkat jumlahnya dan menjadi hama baru.

Perubahan hubungan inang/parasit.

Jika jumlah sebuah hama meningkat di lingkungan maka biasanya terdapat jeda waktu antara peningkatan ini dengan peningkatan jumlah predator/parasit.  Se­makin lama jeda waktunya, maka spesies ini dapat menjadi hama penting.  Se­bagai contoh adalah tungau laba-laba merah (Metatetranychus ulmi) yang men­jadi hama penting pada pohon buah di berbagai belahan dunia setelah dilaku­kannya penggunaan DDT pada skala luas di lahan pertanian.  Penggunaan DDT ini telah membunuh predatornya.

Penyebaran hama dan tanaman budidaya oleh manusia

Hama dapat menjadi menetap dan tidak terkendali saat diintroduksikan ke ne­gara yang awalnya tidak terdapat jenis hama tersebut. Hal ini terjadi karena di negara yang baru, tidak terdapat predator, parasit dan kompetitor makanan yang penting sehingga populasi hama baru meningkat secara dramatis.  

Penutup

Disamping memiliki keunikan, keunggulan dan potensi pertanian yang tinggi, pengembangan pertanian di wilayah tropis juga dihadapkan pada berbagai cekaman abiotik dan biotik yang tinggi baik dalam hal kuantitas maupun ragamnya.  Tanpa pengelolaan yang baik cekaman abiotik dan biotik akan dapat menurunkan tingkat produksi pertanian yang berujung pada terancamnya ketahanan pangan. 

Tentunya tulisan ini belum mencakup semua cekaman yang ada pada permasalahan di Indonesia khususnya pertnain, dan tentunya masih ada cekaman-cekaman yang lain. Tantangan yang demikian besar, hendaknya memacu motivasi kita yang mencintai negeri ini untuk semakin menggeluti bidang kita untuk memecahkan berbagai cekaman tersebut jika kita mengakui mencintai Indonesia meskipun dari jauh, atau menerima hidup di negara yang bercekaman tinggi.Sebagai penutup, ada sebuah hadist yang relevan untuk kita semua,   ”Siapa saja yang mengusahakan tanah mati menjadi hidup (dapat ditanami), baginya mendapatkan suatu ganjaran pahala.  Dan makhluk apa pun yang mendapatkan makan darinya akan dihitung sebagai pahala baginya”(Hadist)    

Awang Maharijaya

 – selamat ulang tahun Pak Chozin, semoga sukses, sehat, dalam lindungan Allah.. semoga kita tetap dikuatkan oleh-Nya pada jalan kebenaran membangun masyarakat berbasis kebenaran ilmu pengetahuan tanpa meninggalkan sisi-sisi religi -

Daftar Pustaka

Badan Pusat Statistik. 2000.  Statistik Indonesia 1999.  Badan Pusat Statistik. Jakarta Badan Pusat Statistik. 2001.  Statistik Indonesia 2000.  Badan Pusat Statistik. JakartaBrett, C.T. and Waldron K.W. 1996.  Physiology and Biochemistry of Plant Cell Walls, 2nd ed. Chapman and Hall. London.Chozin, M.A.  2006.  Peran Ekofisiologi Tanaman dalam Pengembangan Teknologi Budidaya Pertanian.  Orasi ilmiah Guru Besar Tetap Ilmu Agronomi.  Fakultas Pertanian. IPB. 114 hal.

Departemen Pertanian.  2001.  Kebijakan Pembangunan Pertanian Nasinal.  Makalah disampaiak pada Konferensi HIGI XV.  Surakarta.  17 -  19 Juli 2001.

Dirjen Perlindungan Tanaman, Hortikultura, Deptan RI, 2006.Evenson RE (Eds). 1996.  Rice Research in Asia: Progress and Priorities. Manila: International Rice Research Institute and Wallington: CAB International

Food and Agriculture Organization (FAO). 2004.  Rice is Life. Italy: FAO. http://www.fao.org/newsroom/en/focus

Frantzen, J. 2000.  Resistance in population. In A. Slusarenko, R.S.S. Fraser and L.C. van Loon (eds).  Mechanism of Resistance to Plant Disease. Kluwer Academic Publisher. Netherland. 

Lafitte, H.R., A. Ismail, J. Bennet.. 2004.  Abiotic stress tolerance in rice for Asia: Progress and the future.  Proceedings of the 4th International Crop Science Congress, September 2004, Brisbane, Australia.

Moerschbacher, B. and K. Mendgen. 2000.  Structural aspects of defense. In A. Slusarenko, R.S.S. Fraser and L.C. van Loon (eds).  Mechanism of Resistance to Plant Disease. Kluwer Academic Publisher. Netherland.

Noor, M.  2004.  Lahan Rawa: Sifat dan Pengelolaan Tanah Bermasalah Sulfat Masam.  Raja Grafindo Persada. Jakarta  Notohadiprawiro. 2000.  Tanah dan Lingkungan.  Pusat Studi Sumberdaya Lahan (PSSL) Univ. Gadjah Mada. Yogyakarta.

Nunung, H.A. Yahya. 1985. Hubungan ketahanan klon-klon harapan ubi kayu dengan pupuk bahan organik terhadap serangan penyakit bakteri busuk daun yang disebabkan oleh  serangan penyakit hawar/mati pucuk (Xanthomonas campestris pv. Manihotis).  Kong. Nas. VII PFI. Cibubur, Jakarta. Oktober 1985: 47-49.

Podila G.K., Dickman M.B, and Kolattukudy P.E. 1995. Targeted secretion of a cutinase in Fusarium solani f.sp. pisi and Colletotrichum goesporioides. Phytopathology. 85: 238-242.

Pujiwati, H.  2004.  Studi Penerapan Sistem Budidaya dan Cara Pengendalian Gulma pada Pola Tumpang Sari Kacang Hijau (Vigna radiata L.) dan Padi (Oryza sativa L.).  Thesis Sekolah Pasca Sarjana IPB.   

Saefuddin A., dan A. Maharijaya A. 2006.  Strengthening the Role of Higher Education in  GeoInformatics Utilization: A Transdisciplinary Approach (Bogor Agricultural University’s Case). Proceding. Workshop of Hotspot and Geoinformatics Utilization. San Diego, US. 8 Juni 2005.

Semangun, H. 1991.  Penyakit-Penyakit Tanaman Perkebunan di Indonesia. UGM. Press. Yogyakarta.Semangun, H. 1993. Penyakit-Penyakit Tanaman Pangan di Indonesia.  UGM Press. Yogyakarta.

Susilo, E.  2004.  Penerapan system budidaya dan cara pengendalian gulma pada kedelai  (Glycine Max (L.) Merr.) dan padi (Oryza sativa L.) dalam pola tumpang sari .  Thesis Sekolah Pasca Sarjana IPB. 

Sutrisno.  2005.  Keterkinian Plasma Nutfah Tumbuhan.  Disampaikan pada Apresiasi Penelitian Plasma Nutfah Pertanian.  Komisi Nasional Plasma Nutfah.  Bogor 6-7 September 2005.

Terry, E.R. 1977.  Factor affecting the incidence of cassava bacterial blight in Africa. Dalam J. Cook, R. McIntyre, and M. Graham (ed). Proc. Symp IV Internat. Soc. Tropical Root Crops, CIAT, Cali, Columbia: 179-184.

Utomo, I.H., P. Lontoh, Rosilawati dan Handayaningsing.  1986.  Kompetisi teki (Cyperus rotundus L ) dan gelang (Portulaca oleraceae) dengan tanaman hortikultura.  Prosiding Konfrensi VIII HIGI. Bandung.

Bunga Itu Bisa Mekar dan Berwarna-Warni, Namun Sayang Tidak di Sini…

bunga tulip

A. Maharijaya 

Rina yang sedang berulang tahun di Bogor, berangan-angan memikirkan hadiah apa dari Jimmy yang pada malam beberapa minggu kemaren tidak datang ngapel ke rumah.

”Enggak terlalu berharap sih, tapi masa kalo bener sayang gak bawain hadiah, hehehe”, gumamnya. 

Di tempat yang lain, seseorang yang ditunggu dengan tengah mempersiapkan surprise untuk sang kekasih di sebuah tempat di belahan bumi yang lain, di Belanda yang terkenal dengan bunga tulipnya.   Ya, Jimmy, seorang fotografer muda berbakat, baru merampungkan sesi pemotretan dengan seorang model ternama di suatu kawasan di Belanda.

Kawasan tersebut diambil sebagai lokasi pemotretan karena keelokan pemandangannya, suasananya, dan tentu saja banyak bunga-bunga tulip yang tumbuh di situ.  Jimmy sungguh beruntung, pada usia profesinya yang masih seumur jagung, dia sudah dipercaya oleh rumah produksinya untuk mengambil beberapa gambar di luar negeri, suatu prestasi yang jarang diperoleh seorang pada usianya. 

Jimmy tentu memahami perasaan Rina.  Jimmy begitu sayang kepada Rina sejak pertemuan mereka yang pertama. Saat itu Jimmy yang hobi fotografi jalan-jalan di kawasan Paris van Java Bandung.  Mengambil beberapa bidikan gambar yang menggambarkan serasa di luar negeri.  Kawasan Paris  van Java di Bandung memang didisain menyerupai jalan-jalan dieropa selain karena Bandung sendiri juga dekat dengan sejarah kolonial Belanda. Oleh karena itu hasil jepretan Jimmy cukup mendapat apresiasi oleh bosnya waktu itu. 

”Jepret!!!”, tak sengaja sebuah obyek asing tertangkap kamera Jimmy.  Namun, Jimmy tak melarang obyek asing itu untuk tidak pergi.   

”Jepret!!, Jepret!!, Jepret”, Jimmy justru beralih kepada obyek asing ini sebagai obyek utamanya.  Sementara burung-burung dara yang tadinya menjadi obyek utama cemburu dan berlenggang pergi. 

Beberapa burung dara tidak terima dengan perlakuan Jimmy dan pergi dengan hentakan sayapnya yang keras.  Entah apa maksudnya yang jelas sang obyek asing merubah arah pandangnya dan … 

”Hei kamu!”, suara pertama dari obyek asing seperti hendak mengeluarkan sesuatu ucapan yang keras.  Namun sekeras apapun ucapan obyek asing itu, Jimmy menerimanya bagaikan bisikan nan lembut. 

”Maaf… aku..”, Jimmy tak mampu berkata-kata ketika sang obyek asing mendekat.   

”Liat kamera kamu!”, obyek asing menghardik Jimmy.  Tapi kembali bagi Jimmy bagaikan bisikan lembut yang melenakan hati.  Tak terasa kamera Jimmy sudah beralih ke tangan obyek asing tersebut. 

”Kamu ngambil fotoku? kenapa?”, kali ini obyek asing berkata lebih pelan sembari tertegun melihat gambar-gambar indah jepretan Jimmy pada dirinya.   

”Maaf saya tidak sengaja…”, Jimmy mulai berkata.”Mana mungkin saya tidak mengalihkan obyek jepretan saya ketika ketenangan saya mengabadikan sekawanan burung dara yang cantik terganggu dengan sebuah ciptaan Tuhan yang jauh lebih indah”. 

Melihat obyek asing hanya mengerutkan dahi, Jimmy berkata lagi,

”Maafkan saya..” Obyek asing mengembalikan kamera digital kepada tangan Jimmy, perlahan, dan Jimmy merasakannya sebagai suatu yang sangat cepat. 

”Baik, saya maafkan kamu…” 

”Tapi kamu harus janji”, obyek asing berkata. 

”Apapun… selama saya bisa”, balas Jimmy. 

”Dalam waktu kurang dari 12 jam, kamu harus kirim foto-foto tadi ke saya…”, obyek asing meminta syarat.  Kali ini sambil tersenyum lepas yang diterima Jimmy dengan jantung yang berdegub kencang. 

”Ini alamat e-mail saya, nama saya Delfrina. Panggil saja saya Rina..” 

…………………………………………. 

Waktu berlalu begitu cepat dan Jimmy pun semakin jarang memanggil dengan sapaan Rina terhadap obyek asing itu.  Panggilan pun telah berganti menjadi ‘Sayang’.. 

Reputasi Jimmy yang semakin mengkilap dalam menghasilkan hasil jepretan semakin melambungkan namanya.  Banyak model-model baru yang mendadak sukses setelah dipoles oleh Jimmy.  Tentunya tidak sedikit juga yang menaruh hati pada Jimmy. 

Katakanlah Echa. Seorang model pendatang baru yang keturunan Indo-jerman-Iran.  Perpaduan yang manis sekali untuk seorang model. Hari-hari berlalu tak terasa tumbuh perasaan lain di hati Echa  

Echa bukanlah model sembarangan. Meskipun dia pendatang baru, namun reputasinya ditambah dengan penampilannya yang nyaris tanpa cacat sebagai model mengundang decak kagum. Selain itu, ayah Echa adalah salah satu pemilik rumah produksi. Tak sedikit pula lelaki yang menaruh hati padanya.    

Tapi hati Echa sudah tertambat pada Jimmy seorang.  Bagi Echa selain Jimmy bisa mengubah foto-foto Echa yang biasa menjadi luar biasa, Jimmy juga telah merubah bagian hidupnya yang biasa menjadi luar biasa.  Perasaan yang bisa membuat Echa melakukan hal apapun untuk bisa bersama Jimmy.   

Ayah, aku ingin bersama Jimmy”, minta Echa kepada Ayahnya. Sang ayah hanya bisa terpana melihat permintaan anak gadisnya. 

Inilah permintaan pertama anak kepada ayahnya.  Semenjak kecil Echa tidak pernah meminta sesuatu pun kepada ayahnya. 

“Jimmy?, dia pasti spesial buatmu?” 

“Ya, ayah”, jawab Echa singkat namun bermakna. 

Sang ayah berpikir sejenak, melihat agenda.  Berikutnya jari-jari tangan kanannya memencet tombol communicatornya. 

“Hubungi Mbak Anis, dia akan atur semuanya” 

“Hati-hati di Belanda” 

………………………………………….  

“Aku tidak cantik Jimmy?”, tanya Echa sore itu.

Yang ditanya hanya menundukkan wajah. 

“Apa aku kurang menarik?” Jimmy kembali tertegun. 

Perlahan dia memandang Echa.  Tuhan, gadis itu memang sangat cantik dan menarik. Seketika berdesir perlahan bisikan angin di hati Jimmy.  Dia cantik sekali, seindah bunga-bunga yang sedang mengelilinginya. 

”Kita teruskan sesi ini”, Jimmy berkata demi menyudahi suasana itu.  Jimmy akui kadang hatinya sempat melirik Echa.  Ingatannya akan Rinalah yang selalu memangkas lirikan-lirikan itu. Echa melihat kegundahan hati Jimmy.   

”Jimmy, aku sayang kamu” 

”Tidakkah kau merasakan Jim?”, Echa mengucapkan kata-kata itu tepat di depan lensa kamera Jimmy.  Hasilnya, ekspresi natural dan dalam dari hati menghasilkan ekspresi yang sangat sempurna pada bidikan Jimmy.  Jimmy pun tak bisa memungkiri, bahwa sebagian dari dirinya menginginkan Echa. 

………………………………………………………….  

”Sayang, gimana kerjaannya… hati-hati ya di sana. Cepat pulang. Jangan lupa oleh-olehnya Sayang?” Hati Jimmy berdegup kencang membaca sms dari Rina, pagi itu. 

Hari ini adalah sesi pemotretan terakhir.  Hari ini Jimmy masih dengan kebingungannya menghadapi Echa. Semalam yang ada di pikiran Jimmy hanya Echa, Echa dan Echa.  Jimmy juga nyaris lupa, bahwa minggu depan adalah ulang tahun Rina. 

“Sayang.. kok gak dijawab sih?, sibuk ya Sayang? Ya sudah semangat ya”, kembali Jimmy menerima sms dari Rina. Kali ini Jimmy tersadar bahwa selama ini hanya Rina yang selalu mendukung Jimmy selama ini.  Entah apa yang terjadi, bayangan perjalanan kisah Jimmy bersama Rina begitu kuat, dan begitu saja Jimmy menepis bayangan Echa.  

Bersamaan dengan itu, Echa datang tepat berada di depan Jimmy. 

“Jim, ayo kita jalan-jalan lagi nyari scene, kayaknya kanal yang banyak narcisus dan tulip kemaren bagus banget untuk kita coba lagi” Jimmy bergegas mengambil lensa kamera dan beberapa peralatannya yang lain. 

Sempat kembali berdesir juga hatinya melihat Echa.  Sambil melakukan beberapa hal tadi, jari-jari tangan kirinya masih membalas sms dari Rina. 

Iya Sayang.. trims supportnya. Akan kubawakan sesuatu yang indah di sini.. Tulip”, begitu Jimmy membalas sms Rina. 

Ya, Jimmy tau benar bahwa Rina sangat menyukai bunga-bunga, dan Jimmy begitu terpesona dengan keindahan bunga-bunga tulip di Belanda, salah satu hal yang selalu mengingatkan pada Rina. 

”Bunga tulip???”, Rina menjawab sms itu dengan pertanyaan. Jimmy sekilas membacanya, namun tak sempat membalas melihat Echa sudah keluar hotel. 

Jimmy tersenyum sesaat. Yang ada di benak Jimmy adalah Rna yang akan sangat senang menerima bunga tulip yang indah itu.  Jimmy pun merencanakan untuk membeli tulip siang itu untuk dibawanya ke tangan Rina. 

   ………………………………………………………… 

”Kau tak bisa menerima cintaku Jim?” 

”Kau tak sadar bahwa hubungan kita selama ini begitu indah Jim, aku merasakannya” 

”Aku tahu kaupun juga” Jimmy hanya terdiam.  Diakuinya memang perhatian dan sayang Echa begitu indah padanya.  Jimmy juga sering kagum pada Echa.  Untuk ukuran cewek seperti Echa harusnya dia bisa memiliki apa saja yang ia mau.  Tapi kenyataannya Echa begitu santun, sederhana dan sangat baik.  Jimmy juga heran pada dirinya sendiri, kenapa dia begitu sulit menerima Echa. 

”Jim, adakah yang salah padaku, hingga kau begitu sulit menerima cintaku?” 

”Jika ada katakanlah Jim, aku akan menunggunya” 

”Berikan aku alasan Jim”  

………………………………………………………..  

Kembali kepada Rina, yang masih termenung menunggu Jimmy. Hatinya mulai sedikit gelisah.  Rina menyadari tak biasanya Jimmy seperti ini. Jarang mengirim sms atau sekedar ngebuzz di yahoo messenger.   Tak lama kemudian terdengar panggilan dari ruang tamu sesaat setelah bel rumah berbunyi. 

”Ah itu pasti Jimmy…”, pikirnya sambil melangkah ringan dan ceria  

………………………………………………………….  

Rina menatap mata Jimmy yang sedang bingung.  

”Kau merasakan ada perbedaan Jim?” Jimmy masih terdiam.  Jemari tangannya saling bertautan menandakan dia sedang memikirkan sesuatu.   

”Sudahlah Jim, aku tahu hal ini akan terjadi”, Rina berkata setengah berbisik. Jimmy ternganga…

”Rina tau apa?”, Jimmy bertanya pelan 

”Aku tahu kau sedang… mmm.. mungkin jatuh cinta sama modelmu” 

Jimmy tertegun, ia tidak menyalahkan tebakan Rina. 

”…dan aku tidak khawatir sedikitpun Jim”, Rina menambahkan. 

”Aku kenal kamu, tau profesi Kamu, tau Kamu bakal dekat dengan banyak model yang yah.. Kamu tahu lah…” 

”Maafkan aku Rina, tapi aku merasa… ”, Jimmy berkata pelan bergetar. Jimmy tak melanjutkan kata-katanya lagi. 

”Kau tetap pilih aku kan…?”, Rina berkata pelan, datar, ringan tanpa nada ancaman ataupun cemas. 

Jimmy terpana dibuatnya. Jimmy mengakui jawaban Rina sangat tepat, namun Jimmy tetap belum mengerti kenapa Rina dapat begitu mudah, ringan seolah tanpa beban.  Jimmy hanya tersenyum menyetujui pertanyaan Rina. 

”Jim, yang aku tahu cinta hanya akan tumbuh di tempat yang tepat.  Bagiku cintaku sudah tumbuh ditempat yang tepat di hatimu, begitu pula milikmu” 

”Cinta dari yang lain itu mungkin lebih indah dan cantik namun belum tentu akan mekar di hatimu.  Mungkin ditempat lain”, Rian melanjutkan kata-katanya sementara Jimmy masih terdiam. 

”Seperti bunga tulipmu itu Jim. Dia gak akan mekar berwarna-warni seindah yang Kamu lihat sewaktu di Belanda” 

Jimmy terhenyak.  Dia teringat sms Rina yang banyak tanda tanya.  Jimmy mengira Rina sangat tertarik pada tulip sehingga surprisenya hari ini akan diterima dengan kegirangan oleh Rina.  Jimmy merasa bodoh sekali. Kenapa hal kecil seperti itu tak terbayang sebelumnya dalam benaknya. 

”Jim, tidak semua bunga akan tumbuh dengan cantik, mekar berwarna-warni di seluruh tempat di dunia Jim. Tidakkah kau tahu itu?” 

”Bunga itu akan mekar berwarna-warni ketika dia berada pada lingkungan yang tepat Jim” 

”Jika bunga tulip dapat tumbuh mekar dimana-mana, maka tidak akan ada tempat bagi bunga-bunga yang lain untuk tumbuh dan mekar, karena semua orang akan memilih menanam tulip.  Itu tidak adil bagi bunga-bunga yang lain Jim” 

”Tuhan maha adil Jim, Dia menciptakan adanya interaksi antara jenis bunga dan lingkungan sehingga di setiap lingkungan akan ada jenis bunga yang lebih cantik dari jenis bunga lainnya.  Dengan itulah keragaman diperlukan Jim”, Rina terus berkata 

”Bahkan tidak hanya bunga Jim, tengoklah keluar.  Ada banyak hal-hal serupa yang akan kau lihat” Jimmy masih tertegun.

Dia baru menyadari kenapa selama ini dia berkeliling mencari pemandangan terbaik untuk difoto.  Ya, Jimmy mulai sadar, tidak semua yang baik ada pada satu tempat, tiap tempat memiliki bunga yang cantik, pohon yang cantik, burung yang cantik dan sebagainya.  

”Duh kemana saja Jimmy selama ini..?”, pikir Jimmy. 

”Karena itu Jim, aku tidak khawatir dihatimu akan tumbuh bunga-bunga lain yang kau lihat lebih cantik. Karena aku tau bunga darikulah yang tumbuh mekar dan berwarna-warni dihatimu”, Rina berkata lagi sambil menatap Jimmy. Mesra.  

……………………………………………………….  

Jimmy termenung. Matanya tak lepas-lepas menatap kuntum bunga tulip yang dia bawa dari Belanda.  Ini adalah lebih dari seminggu semenjak bunga-bunga itu dia beli dan benar bunga itu tak mekar penuh dan berwarna seindah yang ia lihat di Belanda. 

Jimmy masih mengingat-ingat perkataan Rina mengenai interaksi jenis bunga dan lingkungannya. Jimmy menyetujuinya. Sekilas Jimmy teringat Echa..  Jimmy menarik nafas perlahan dan berkata dalam hati 

”Echa, bunga itu bisa mekar dan berwarna-warni, namun sayang tidak disini. Tidak dihatiku”  

…………………………………………………….  

Interaksi antara genotipe dan lingkungan telah diketahui sejak lama, yang merupakan fenomena umum pada seluruh organisme hidup. Genotipe dan lingkungan berinteraksi untuk menghasilkan fenotipe. Interaksi Genotipe dan Lingkungan didefinisikan sebagai perbedaan antara nilai fenotipe dan nilai yang diharapkan dari hubungan nilai genotipe dan nilai lingkungan (Baker, 1988). 

Interaksi genotipe dan lingkungan adalah variasi yang disebabkan oleh pengaruh bersama dari genotipe dan lingkungan.

Keberadaan interaksi genotipe dan lingkungan sangatlah penting.  

jika tidak ada interaksi antara genotipe dan lingkungan, suatu varietas gandum atau padi atau tanaman lain akan dapat tumbuh dan berproduksi sama dimanapun tempat di dunia ini.  Suatu percobaan hanya perlu dilakukan pada satu lokasi saja untuk mendapatkan hasil yang universal. Dengan demikian hasil penelitian di satu tempat akan dapat diaplikasikan diberbagai tempat.  Segera setelah dapat diidentifikasi yang terbaik, tidak ada kesalahan (error),sehingga tidak diperlukan lagi ulangan. Sehingga satu ulangan saja sudah cukup untuk dapat mengidentifikasi yang terbaik yang kemudian dapat ditanaman di seluruh dunia” (Gauch dan Zobel, 1996).  

Dengan demikian akan sangat sulit meningkatkan produksi pangan, keindahan tanaman hias dan lain-lain, serta keragaman menjadi kurang memiliki arti.

Beberapa Kemajuan Penerapan Bidang Bioteknologi Pada Tanaman

Awang Maharijaya

PENDAHULUAN

Dewasa ini, teknik-teknik bioteknologi tanaman telah dimanfaatkan terutama untuk memberikan karakter baru pada berbagai jenis tanaman.  Penekanan pemberian karakter tersebut dapat dibagi kedalam beberapa tujuan utama yaitu peningkatan hasil, kandungan nutrisi, kelestarian lingkungan, dan nilai tambah tanaman-tanaman tertentu. Sebagai contoh, beberapa tanaman transgenik yang dikembangkan adalah:

  1. Peningkatan kandungan nutrisi: Pisang, cabe, raspberries, stroberi, ubi jalar
  2. Peningkatan rasa: tomat dengan pelunakan yang lebih lama, cabe, buncis, kedelai
  3. Peningkatan kualitas: pisang, cabe, stroberi dengan tingkat kesegaran dan tekstur yang meningkat
  4. Mengurangi alergen: polong-polongan dengan kandungan protein allergenik yang lebih rendah
  5. Kandungan bahan berkhasiat obat: tomat dengan kandungan lycopene yang tinggi (antioksidan untuk mengurangi kanker), bawang dengan kandungan allicin untuk menurunkan kolesterol, padi dengan kandungan vitamin A dan besi untuk mengatasi anemia dan kebutaan,
  6. Tanaman untuk produksi vaksin dan obat-obatan untuk mengobati penyakit manusia
  7. Tanaman dengan kandungan nutrisi yang lebih baik untuk pakan ternak
  8. dan lain-lain

 Selain itu, pemanfaatan bioteknologi tanaman seperti rekayasa genetika juga dapat memudahkan petani dalam budidaya tanaman. Misalkan dalam pengendalian gulma yaitu dengan menghasilkan tanaman yang memiliki ketahanan terhadap jenis herbisida tertentu. Sebagai contoh adalah Roundup Ready yang terdiri dari kedelai, canola dan jagung yang tahan terhadap herbisida Roundup. Di dunia saat ini telah banyak dilepas berbagai tanaman transgenik.  Sebagai contoh, di Asia yaitu di China pada tahun 2006 saja, telah telah ada sekitar 30 spesies tanaman transgenik, antara lain padi, jagung, kapas, rapeseed, kentang, kedelai, poplar, tomat (delay ripening dan ketahanan virus), petunia (warna bunga), paprika (virus resistance), kapas (ketahanan hama) yang telah dilepas untuk produksi.     

Kemajuan dan penerapan bioteknologi tanaman pada tanaman pangan 

Kemajuan dan penerapan bioteknologi tanaman tidak terlepas dari tanaman pangan.  Untuk memenuhi kebutuhan pangan dunia termasuk kebutuhan nutrisi, kemajuan bioteknologi telah mewarnai trend produksi pangan dunia.   Padi saat ini masih merupakan tanaman pangan utama dunia.  Dengan demikian prioritas utama untuk teknik biologi molekuler dan transgenik saat ini masih diutamakan pada padi. Selain karena merupakan tanaman pangan utama, padi  memiliki genom dengan ukuran sehingga dapat digunakan sebagai tanaman model utama.  Selain padi tanaman pangan yang telah banyak mendapat sentuhan bioteknologi adalah kentang.  

Golden Rice

Penerapan bioteknologi pada tanaman padi sebenarnya telah lama dilakukan namun menjadi sangat terdengar ketika muncul golden rice pada tahun 2001 yang diharapkan dapat membantu jutaan orang yang mengalami kebutaan dan kematian dikarenakan kekurangan vitamin A dan besi.  Vitamin A sangat penting untuk penglihatan, respon kekebalan, perbaikan sel, pertumbuhan tulang, reproduksi, hingga penting untuk pertumbuhan embrionik dan regulasi gen-gen pendewasaan.   

Luasan lahan pertanian yang semakin sempit mengakibatkan produksi perlahan harus ditingkatkan.  Peningkatan ini tidak hanya berupa peningkatan bobot panen namun juga nutrisi atau nilai tambah. Oleh sebab itu dari suatu luasan yang sebelumnya hanya menghasilkan karbohidrat diharapkan dapat ditambah dengan vitamin dan mineral.  Hal inilah yang mendorong para peneliti padi mengembangkan Golden Rice.  Pada awalnya penelitian dilakukan untuk meningkatkan kandungan provitamin A berupa beta karoten, dan saat ini fokus penelitian tetap dilakukan. 

Nama Golden Rice diberikan karena butiran yang dihasilkan berwarna kuning menyerupai emas (Gambar 1).  Rekayasa genetika merupakan metode yang digunakan untuk produksi Golden Rice.  Hal ini disebabkan karena tidak ada plasma nutfah padi yang mampu untuk mensintesis karotenoid.  Pendekatan transgenik dapat dilakukan karena adanya perkembangan teknologi transformasi dengan Agrobacterium dan ketersediaan informasi molekuler biosintesis karotenoid yang lengkap pada bakteri dan tanaman.  Dengan adanya informasi tersebut terdapat berbagai pilihan cDNA.  Produksi prototype Golden Rice menggunakan galur padi japonica (Taipe 309), teknik transformasi menggunakan agrobacterium dan  beberapa gen penghasil beta karoten tanaman daffodil hingga bakteri.   

<maaf belum sempat>

Gambar 1.  Golden Rice. (a) padi tipe liar; (b) Golden Rice 1, mengekspresikan phytoene synthase daffodil dan CRTI, (c) Golden Rice 2, mengekspresikan phytoene synthase jagung dan CRTI (Al-Babili dan Beyer, 2005)  

Bioteknologi Tanaman Kentang

Tanaman pangan dunia yang tidak kalah penting adalah kentang.  Seperti halnya padi, kentang juga menjadi komoditas utama yang menjadi obyek penerapan bioteknologi tanaman.  Teknik bioteknologi saat ini telah banyak digunakan dalam produksi kentang.  Baik dalam teknik penyediaan bibit, pemuliaan kentang, hingga rekayasa genetika untuk meningkatkan sifat-sifat unggul kentang.  Dalam hal penyediaan bibit, saat ini teknik kultur jaringan telah banyak digunakan.  Teknik kultur jaringan memungkinkan petani mendapatkan bibit dalam jumlah besar yang identik dengan induknya (Gambar 2). 

Teknik kultur jaringan juga dapat digunakan untuk menghasilkan umbi mikro (microtuber) (Gambar 3).  Produksi kentang dari umbi mikro dan umbi konvensional menurut penelitian tidak berbeda nyata.  Gambar 2.  Skema produksi bibit kentang melalui teknik kultur jaringan  Gambar 3.  Umbi mikro kentang Selain itu teknik kultur jaringan pada tanaman kentang juga bermanfaat terutama untuk preservasi in vitro, fusi protoplas dan membantu dalam seleksi pada skema pemuliaan tanaman.   Pemuliaan kentang dilakukan untuk meningkatkan sifat-sifat unggul dan menambah sifat baru sesuai kondisi yang diharapkan. Salah satu kendala utama produksi kentang adalah serangan penyakit yang tinggi sehingga pemuliaan kentang sering diarahkan untuk meningkatkan tingkat ketahanan tanaman terhadap penyakit.   Jika dilakukan secara konvensional diperlukan sedikitnya 15 tahun untuk menghasilkan kultivar baru.  Hal ini terjadi karena kentang komersial pada umumnya adalah tetraploid sehingga persilangan kentang akan menghasilkan keragaman yang sangat tinggi.  Untuk mengatasi permasalahan ini teknik seleksi awal dengan teknik in vitro telah dilakukan serta dapat juga dilakukan melalui marker assisted breeding  (MAS).  Untuk meningkatkan sifat ketahanan dan sifat lain pendekatan rekayasa genetika juga telah dilakukan melalui fusi protoplast dan tranformasi genetik. 

Contoh pemanfaatan teknik transformasi agrobacterium pada tanaman kentang adalah dengan menyisipkan gen dari spesies liar yaitu Rpi-blb, Rpi-blb2 yang dapat meningkatkan ketahanan terhadap Phytopthora infestans (Gambar 4).  Kentang tersebut dinamakan dengan kultivar Kathadin.  Contoh lain adalah kentang dengan kandungan pati yang tinggi yang dapat menghasilkan kentang goreng dan kripik kentang dengan kualitas yang lebih baik karena menyerap lebih sedikit minyak ketika digoreng. Kentang ini dirakit dengan rekayasa genetika dengan menginsert gen dari bakteri ke kentang Russet Burbank.  Gen tersebut dapat meningkatkan kandungan pati umbi yang dihasilkan dan menurunkan penyerapan minyak sewaktu digoreng.  Hal ini dianggap menguntungkan karena dapat menurunkan biaya produksi sekaligus lebih sehat bagi konsumen.  Gambar 4.      Uji lapangan kultivar Katahdin terhadap serangan Phytopthora infestans. Tampak Kathadin lebih tahan dibandingkan dengan kentang kontrol   

Kemajuan dan penerapan bioteknologi tanaman pada tanaman hortikultura 

Dengan semakin meningkatnya pendapatan dan kesadaran masyarakat akan arti penting kesehatan, kebutuhan akan produk-produk hortikultura sebagai sumber vitamin meningkat.  Selain itu dari sisi kesehatan mental, kebutuhan produk hortikultura yang lain yaitu berbagai tanaman hias turut meningkat.   Teknik kultur jaringan telah dimanfaatkan secara luas pada tahaman hortikultura, seperti perbanyakan klonal yang dikombinasikan dengan teknik bebas virus pada kentang, pisang, anggur, apel, pear dan berbagai jenis tanaman hias, serta penyelamatan embrio untuk mendapatkan tanaman hibrida dari hasil persilangan interspecies. Teknologi rekayasa genetika juga telah diaplikasikan pada tanaman hortiklutura.  Sebagai contoh yang cukup terkenal adalah Tomat FlavrSavr.  Tomat merupakan salah satu produk hortikultura utama. Seperti produk hortikultura pada umumnya, tomat memiliki shelf-life yang pendek. 

Shelf-life yang pendek ini disebabkan dengan aktifnya beberapa gen seperti pectinase saat tomat mengalami kematangan.  Dengan kondisi seperti ini, tomat sulit sekali untuk dipasarkan ke tempat yang jauh terlebih untuk ekspor.  Biaya pengemasan sangat mahal seperti menyediakan box yang dilengkapi pendingin.  Untuk mengatasi hal ini para peneliti di Amerika mencoba merekayasa kerja gen polygalacturonase (PG) yang berasosiasi dengan shelf-life tomat yaitu dengan menginsert antisense dari gen PG. 

Dengan demikian shelf-life tomat menjadi lebih lama.  Tomat ini dinamakan dengan FlavrSavr.  Pada industri tanaman hias, teknik kultur jaringan telah digunakan secara meluas pada berbagai tanaman hias. Teknik kultur jaringan yang diaplikasikan mencakup kultur meristem, organogenesis dan somatic embryogenesis, konservasi, eliminasi patogen.   

Sementara itu untuk meningkatkan keragaman dapat memanfaatkan adanya variasi somaklonal (Gambar 5).  Hal ini sangat penting dilakukan mengingat tanaman hias kebanyakan dinilai dari segi estetika dan kelangkaannya, serta bentuk-bentuk baru seperti bentuk serta warna daun dan bunga, arsitektur tanaman, serta sifat-sifat unik tanaman tertentu.  Teknik lain untuk keperluan ini adalah mutasi.  Pada industri tanaman hias dalam pot sering digunakan Zat Pengatur Tumbuh untuk mengatur pola pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Contohnya adalah penggunaan retardan untuk membuat pertumbuhan menjadi pendek dan meroset.  

Pemanfaatan rekayasa genetika pada tanaman hias berpotensi untuk menambahkan sifat-sifat baru yang unik.  Contoh tanaman yang telah direkayasa antara lain krisan dan mawar dengan tingkat ketahanan dan vase life yang lebih tinggi.  Gambar 5.  Somatic embryogenesis Euphorbia pulcherrima.      Gambar 6.  Hasil variasi somaklonal pada spesies Anthurium   

Kemajuan dan penerapan bioteknologi tanaman pada tanaman perkebunan 

Bioteknologi juga diterapkan pada beberapa tanaman perkebunan seperti tebu, tembakau, kelapa sawit dan lain-lain. Hingga saat ini kapas merpuakan komoditas yang paling banyak mendapat sentuhan bioteknologi.  Di Amerika, hingga saat ini tanaman transgenik yang paling banyak dilepas adalah kapas.   

Kapas transgenik yang terkenal adalah kapas Bt (Bacillus thuringiensis). Dengan introduksi gen Bt ke tanaman kapas, tanaman kapas menjadi tahan terhadap hama yang disebabkan tanaman dapat memproduksi protein Bt-toxin. Bt pertama ditemukan tahun 1911 dan terdaftar sebagai biopestisida di Amerika Serikat tahun 1961.   

Salah satu dari sekian banyak kerugian merokok adalah gangguan kesehatan karena kadar nikotin yang tinggi.  Pendekatan bioteknologi dilakukan untuk mengatasi permasalahan ini yaitu dengan merakit tanaman tembakau yang bebas kandungan nikotin.  Dengan cara ini perokok dapat terkurangi resiko gangguan kesehatannya. 

Pada tahun 2001 jenis tembakau ini diklaim dapat mengurangi resiko serangan kanker akibat merokok.   Selain bebas nikotin, sentuhan bioteknologi lain juga dilakukan untuk tanaman tembakau misalnya dengan meningkatkan aroma menggunakan gen aroma dari tanaman lain. Salah satu yang telah berhasil adalah menggunakan monoterpene synthase dari lemon.

Sumberdaya Manusia Dalam Revitalisasi Pertanian

M.A. Chozin, Awang Maharijaya

Pada tanggal 11 Juni 2005 bertempat di Waduk Ir H. Djuanda, Jatiluhur, Purwakarta, Jawa Barat, Presiden RI telah mencanangkan Revitalisasi Pertanian, Perikanan, dan Kehutanan (RPPK) yang merupakan program dan strategi umum pemerintah untuk meningkatkan kesejahteraan, petani, nelayan, dan petani hutan; meningkatkan daya saing produk pertanian, perikanan, dan kehutanan; serta menjaga kelestarian sumberdaya pertanian, perikanan, dan kehutanan.                              

Dalam rangkaian acara yang dihadiri oleh seribu lebih undangan itu, diselipkan acara penyerahan beasiswa BUD (Beasiswa Utusan Daerah) dari Bupati Karo dan dari Departemen Agama (BUD jalur pondok pesantren), yang secara simbolis diserahkan oleh Rektor Institut Pertanian Bogor  (IPB) kepada wakil calon mahasiswa.  Sayangnya, tidak banyak yang tahu apa makna dan arti dari acara pemberian beasiswa tersebut, bahkan mungkin terkesan aneh  dan tidak relevan jika penyerahan beasiswa tersebut disisipkan dalam rangkaian acara RPPK.  Hal ini terjadi karena informasi yang diberikan oleh pembawa acara sangat minim.  Selain itu dalam sambutan Menteri Koordinator Perekonomian, Aburizal Bakrie, yang berupa laporan dimulainya RPPK, hal tersebut juga tidak terungkap.  Dengan demikian tidak mengherankan ketika muncul banyak pertanyaan mengenai urgensi acara penyerahan beasiswa tersebut dalam rangkaian acara RPPK. 

Beasiswa Utusan Daerah yang secara simbolis diserahkan dalam acara tersebut sebenarnya merupakan bentuk inovasi IPB dalam sistem penerimaan mahasiswa baru yang sudah tiga tahun terakhir ini diimplementasikan oleh IPB.  Sejalan dengan otonomi daerah, permintaan Pemda-Pemda Kabupaten/Kota untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas sumberdaya manusia bidang pertanian  di daerah terus mengalir di IPB.  Mereka dapat menyediakan dana dari DIP  untuk mengirim calon mahasiswa terbaik dari daerah untuk memperdalam ilmu-ilmu pertanian di IPB.  Oleh sebab itu IPB tergerak untuk merancang sistem penerimaan mahasiswa baru program sarjana dan pascasarjana IPB yang direkomendasikan dan dibiayai oleh pemerintah Provinsi, Kab/Kota, Lembaga dan Instansi lainnya, yang bila lulus diharapkan kembali ke daerah asal  untuk menjadi agents of change guna membangun daerahnya.   

Sebetulnya melalui penerimaan mahasiswa jalur USMI (Undangan Seleksi Masuk IPB), IPB telah berupaya selama lebih dari 30 tahun menerima mahasiswa baru dari seluruh plosok tanah air.  Setiap tahun tidak kurang dari 1500 SMU yang tersebar di seluruh Indonesia telah mengirimkan siswanya ke IPB tanpa test. Namun demikian, karena aktivitas ekonomi di daerah dan perdesan masih belum menarik, setelah lulus mereka umumnya bekerja di di daerah perkotaan.  Untuk itu, IPB mulai tahun ajaran baru 2003/2004 telah menawarkan sistem baru dalam penerimaan mahasiswa yaitu melalui beasiswa utusan daerah (BUD).  Sistem penerimaan ini saat ini tidak terbatas bagi pemerintah daerah saja, akan tetapi juga untuk lembaga-lembaga pemerintah dan non-pemerintah lainnya.  

Dengan sistem ini, lembaga pemerintah maupun non pemerintah diberi kesempatan untuk mengirimkan putra-putri terbaiknya menjadi mahasiswa IPB.  Sistem ini terbuka untuk seluruh program pendidikan yang ada di IPB, baik S0, S1, S2 dan S3.  Salah satu syaratnya adalah mereka harus kembali ke daerah atau instansinya masing-masing setelah lulus.    Diharapkan dalam jangka panjang terjadi distribusi SDM yang lebih baik di seluruh plosok tanah air, sampai di pesantren-pesantren dan wilayah perdesaan.  Mereka akan menjadi critical mass dalam pembangunan masyarakat sekitarnya.  Pembentukan critical mass dirasakan tidak cukup hanya mengandalkan proses alamiah melainkan harus diakselerasi melalui program-program pendidikan formal maupun non-formal.  Dengan demikian, pada intinya pesan yang ingin disampaikan dalam acara pemberian beasiswa tersebut adalah bahwa peningkatan kualitas dan kuantitas SDM di daerah melalui pendidikan merupakan program utama yang perlu mendapatkan perhatian dalam RPPK.  Kita bersyukur, pengembangan SDM merupakan salah satu prioritas dari 12 kebijakan dan strategi operasional RPPK khususnya pada periode 2005-2009. 

Pembangunan Pertanian dan Perdesaan

Banyak pembicara dalam berbagai kegiatan termasuk dalam RPPK menyatakan bahwa pembangunan pertanian dalam arti luas harus menjadi prioritas utama dalam pembangunan nasional Indonesia. Hal tersebut didasarkan pada dasarnya Pertanian, perikanan, dan kehutanan telah memberikan kontribusi yang sangat besar dalam perekonomian nasional melalui pembentukan Produk Domestik Bruto (PDB), perolehan devisa, pemenuhan kebutuhan pangan (termasuk gizi) dan bahan baku industri, sumber alternatif energi yang lestari, pengentasan kemiskinan, penciptaan kesempatan kerja, dan peningkatan pendapatan masyarakat.  Selain itu pertanian juga mampu mendorong perkembangan sektor ekonomi lain, menjadi andalan kegiatan ekonomi dihampir seluruh daerah, khususnya daerah perdesaan,  menjadi andalan ekspor, dan yang merupakan pilar utama pelestarian lingkungan hidup atau daya dukung sumberdaya alam dan lingkungan.  Pertanian, perikanan, dan kehutanan mempunyai efek pengganda kedepan dan kebelakang yang besar, melalui keterkaitan ‘input-output-outcome’ antar industri, konsumsi dan investasi.  Hal ini terjadi secara nasional maupun regional karena keunggulan komparatif sebagian besar wilayah Indonesia adalah di bidang pertanian, perikanan, dan kehutanan sehingga bidang tersebut sangat terkait dengan berbagai nilai-nilai sosial budaya masyarakat. 

Telah dibuktikan dalam masa krisis pada sekitar tahun 1999, sektor pertanian, perikanan dan kehutanan dapat menolong bangsa Indonesia keluar dari berbagai kesulitan sosial-ekonomi.  Hal ini berdasarkan pada fakta empiris, bahwa ada tiga permasalahan mendasar yang terjadi saat itu (pada masa krisis) yaitu kekurangan sembilan bahan pokok (sembako), menurunnya kesempatan kerja dan berusaha, yang berakibat banyaknya tenaga yang terkena pemutusan hubungan kerja (PHK), serta menurunnya perolehan devisa.  Pada kenyataannya  ternyata ketiga permasalahan tersebut dapat ditanggulangi melalui penguatan dan pemberdayaan agribisnis dan agroindustri.  Terbukti bahwa selama masa krisis hanya sektor pertanian yang masih memiliki pertumbuhan positif. Pada saat ekonomi Indonesia mengalami pertumbuhan negatif hingga -13,7 persen tahun 1997/1998, sektor pertanian, perikanan dan kehutanan masih tumbuh positif 0,9 persen, bahkan kelompok pertanian non-tanaman pangan masih mencapai pertumbuhan hingga 6 persen pada periode tersebut. Pada periode tersebut pertanian, perikanan dan kehutanan mampu menampung sekitar 5 juta tenaga kerja baru yang keluar dari sektor industri.   

Saat ini, secara makro pertanian, perikanan, dan kehutanan telah memberi kontribusi yang sangat signifikan.  Pertanian, perikanan, dan kehutanan telah memberi kontribusi hingga 15 persen terhadap pendapatan nasional, dan menyediakan pekerjaan bagi sekitar 43 juta orang atau sekitar 45 persen dari seluruh tenaga kerja Indonesia.  Kontribusi makro yang signifikan tersebut diperkuat dengan peran lain, yaitu kontribusi produk-produk PPK dalam ekspor netto yang positif dan bertumbuh, serta peran PPK dalam menyangga ekonomi pada saat krisis (buffer role).  Ketika ekonomi Indonesia mulai bangkit kembali antara tahun 1999-2003, pertumbuhan ekonomi ditopang terutama oleh konsumsi dan petani, nelayan, dan masyarakat desa menjadi kelompok konsumen dengan jumlah terbesar dari berbagai produk sektor lain. 

Namun demikian, saat ini pertanian juga masih menghadapi berbagai permasalahan yang sangat berat.  Beberapa permasalahan tersebut antara lain adalah lemahnya daya saing, keterbatasan jumlah dan kualitas SDM berkualitas, sumberdaya alam yang semakin tertekan, dukungan infrastruktur yang serba terbatas, dan dukungan sektor lain yang serba terbatas.  Banyak tempat di Indonesia dimana sumberdaya alam sektor pertanian belum termanfaatkan secara optimal, sehingga efisiensi dan produktivitasnya masih relatif rendah.  Sebaliknya ditempat lain telah terjadi eksploitasi berlebihan sehingga kualitas sumberdaya alamnya menurun drastis. 

Daerah yang ada di wilayah Indonesia pada umumnya adalah daerah perdesaan. Oleh karena itu, pembangunan ekonomi seharusnya berbasis pada sumberdaya perdesaan yang pada umumnya adalah adalah sumberdaya alam terutama pertanian, perikanan dan kehutanan. Upaya memacu pertumbuhan wilayah perdesaan termasuk RPPK, sudah barang tentu fokus perhatian kita harus diarahkan pada pencermatan karakter wilayah perdesaan itu sendiri.  Dalam era desentralisasi dan otonomi daerah saat ini, para pengambil keputusan perlu memiliki wawasan komprehensif kewilayahan yang utuh.  Kesalahan mengambil model pembangunan di daerah  akan berakibat fatal bagi masa depan suatu daerah atau negara secara keseluruhan. Untuk itu diperlukan adanya SDM yang berkualitas dalam jumlah yang memadai untuk pembangunan daerah.  Dari SDM terdidik inilah diharapkan banyak ide-ide cemerlang yang sejalan dengan kebutuhan daerahnya (specific location) yang sangat berguna bagi daerah. Salah satu pencetak SDM berkualitas itu tentulah Perguruan Tinggi khususnya Perguruan Tinggi yang kompetensi utama di bidang pertanian dalam arti luas.   

Perlunya Peningkatan Kuantitas dan Kualitas SDM Bidang Pertanian

Seperti telah disebutkan di atas, salah satu permasalahan mendasar di bidang pertanian, perikanan, dan kehutanan adalah keterbatatasan jumlah dan kualitas SDM bidang pertanian. Permasalahan SDM ini tentu saja memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap munculnya permasalahan-permasalahan lain.  Begitu juga sebaliknya, jika permasalahan SDM ini dapat diatasi dengan peningkatan kuantitas dan kualitas SDM dalam bidang pertanian, perikanan, dan kehutanan maka permasalahan yang lain akan dapat diatasi dengan lebih baik. 

Saat ini sebagian besar sumberdaya manusia yang mendukung sektor pertanian, perikanan, dan kehutanan masih rendah kualitasnya.  Bagian tersebesar yaitu petani mempunyai tingkat pendidikan formal yang rendah atau tidak menyelesaikan pendidikan dasar.  Hal ini menyebabkan kemampuan dalam menyerap informasi dan mengadopsi teknologi relatif sangat terbatas.  Rendahnya tingkat pendidikan tersebut juga berakibat pada rendahnya kemampuan petani, peternak, nelayan maupun petani hutan dalam mengelola usahanya sehingga usahanya tidak dapat berkembang dengan baik dan rata-rata pendapatan menjadi rendah. 

Sementara itu dalam tingkat penyuluh ditemui bahwa jumlah penyuluh yang ada sangat terbatas jumlah dan kualitasnya.  Rata-rata usia penyuluh juga sudah lebih dari 45 tahun.  Sistem dan kelembagaan penyuluhan pertanian, perikanan, dan kehutanan belum baik sehingga belum mampu memberikan jaminan kesejahteraan bagi profesi seorang penyuluh.   

Dalam tingkat pengambil kebijakan, masih banyak ditemui instansi daerah yang belum mampu memetakan sumberdaya pertanian, perikanan, dan kehutanan di daerah secara komprehensif dan memiliki kecermatan dalam membuat konsep pemanfaatannya.  Bila melihat fakta bahwa sebagian besar potensi pedesaan di Indonesia adalah berupa potensi sumberdaya pertanian, perikanan, dan kehutanan maka sudah seharusnya instansi-instansi di daerah diisi oleh SDM berkualitas yang memiliki pemahaman akan pertanian dalam arti luas.  Keperluan SDM pertanian yang berkualitas tersebut menjadi sangat penting dalam program RPPK, dikarenakan arah pengembangan bersifat pendekatan partisipatif lokal, serta adanya desentralisasi kebijakan sesuai dengan kondisi spesifik masing-masing daerah berkaitan dengan otonomi daerah. 

Peran Pendidikan Tinggi Pertanian dalam Pembangunan (Pertanian dan Perdesaan) 

Berdasarkan uraian tersebut di atas, ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk memperkuat posisi pertanian, perikanan, dan kehutanan dalam pembangunan pertanian dan perdesaan diantaranya: 1) Mengoptimalkan pemanfaatan dan kelestarian sumberdaya pertanian (land, water, manpower, capital and technology), 2) Diversifikasi pertanian yang komprehensif, 3) Aplikasi teknologi tepat guna secara dinamis, 4) Peningkatan efisiensi dalam bidang agribisnis melalui peningkatan kualitas dan kuantitas produk pertanian serta nilai tambah produk pertanian dengan cara aplikasi IPTEKS yang ramah lingkungan dan mampu meningkatkan taraf kehidupan petani.  Daya saing, produktivitas, dan efisiensi akan ditentukan oleh pemaduan sumberdaya alam, sumberdaya modal, dan sumberdaya pengetahuan (resource and knowledge based combination).   Jumlah penduduk yang besar di Indonesia jika terdiri dari SDM yang berkualitas tinggi akan menjadi kekuatan yang sangat besar.  Disamping aspek kualitas, aspek penyebarannya di berbagai daerah juga sangat menentukan.   

Pendidikan tinggi pertanian Indonesia telah sejak lama berperan dalam pengembangan sumberdaya manusia serta telah memberikan sumbangan nyata dalam mendukung perkembangan pertanian dan perkembangan masyarakat Indonesia pada umumnya.  Sejarah telah menunjukkan adanya keterkaitan yang erat antara penyelenggaraan pendidikan tinggi pertanian dan perkembangan kegiatan pertanian.  Demikian juga untuk kondisi saat ini, seperti yang telah dikemukakan, sesuai dengan tugas dan fungsinya pendidikan tinggi dapat berperan aktif mendukung pembangunan pertanian, perikanan, dan kehutanan dalam: 1) Mengembangkan SDM berkualitas, 2) Mendukung pencapaian keamanan dan ketahanan pangan, 3) Mendukung perkembangan agribisnis, 4) Melakukan penemuan, pengembangan dan penerapan IPTEKS, 5) Berperan serta dalam menjaga dan memelihara pelestarian fungsi lingkungan hidup.  Kelima hal itu dapat diimplementasikan melalui kegiatan pengajaran, penelitian dan pemberdayaan masyarakat oleh Perguruan Tinggi.  

Dengan demikian, dapat dikatakan Perguruan Tinggi dalam pembangunan pertanian dan perdesaan memiliki peran dalam menghasilkan lulusan dan IPTEKS. Lulusan Perguruan Tinggi haruslah berkualitas dan mampu menjadi agents of change yang memiliki kepekaan lingkungan dan sosial, menjunjung tinggi etika dan nilai-nilai kemanusiaan serta memiliki mental kewirausahaan. Perguruan Tinggi dituntut mampu menghasilkan IPTEKS yang tepat guna untuk memperbaiki kualitas hidup masyarakat.  Disamping itu Perguruan Tinggi juga merupakan mediator pembangunan melalui bridging, dispute settlement/conflict management, serta sebagai pelaksana pembangunan melalui partisipasi langsung maupun kerjasama/kemitraan. 

Untuk dapat menjalankan peran tersebut, Perguruan Tinggi harus memiliki daya respon yang tinggi terhadap kebutuhan masyarakat.  Harapan dan tuntutan masyarakat terhadap hasil pendidikan dapat ditemukan dari pernyataan-pernyataan masyarakat mengenai kebutuhannya terhadap lulusan Perguruan Tinggi yang dapat memecahkan masalah-masalah kuantitatif maupun kualitatif.  Meskipun demikian, perlu diingat masalah-masalah yang ditemukan di masyarakat seringkali bersifat kontemporer dan kadang-kadang dapat menutupi masalah-msalah yang akan timbul di kemudian hari yang bersifat lebih fundamental.  Perguruan Tinggi dituntut mampu menghasilkan lulusan yang memiliki kemampuan baik technical, soft skills, maupun emotional dan spiritual skills, sehingga mampu menghadapi tantangan zaman yang senantiasa berubah.  Dengan demikian,  Perguruan Tinggi perlu merumuskan sistem kurikulum yang bersifat, lugas, sederhana, mampu memberikan keleluasaan dalam meramu mata kuliah untuk memperluas wawasan lulusan tanpa mengorbankan efisiensi penyelenggaraan, dan luwes sehingga mampu menampung kemungkinan perubahan yang senantiasa terjadi dan  relevan terhadap kebutuhan masyarakat.  Dengan perkataan lain, kurikulum tersebut mempunyai daya respon yang tinggi terhadap perubahan tuntutan masyarakat.  Selain itu tuntutan akses terhadap pendidikan tinggi berkualitas bagi calon mahasiswa yang berpotensi dari berbagai strata sosial dan asal daerah menuntut kreatifitas Perguruan Tinggi untuk menciptakan sistem rekrutmen mahasiswa baru dengan tingkat distribusi yang semakin merata baik.  Dengan distribusi yang merata ini diharapkan transfer IPTEKS juga akan semakin merata ke berbagai daerah di Indonesia. 

Perguruan Tinggi merupakan tempat dididiknya para generasi penerus bangsa.  Program BUD IPB dimaksudkan sebagai wadah dan upaya untuk menggali dan mengembangkan potensi daerah dalam bidang SDM pertanian dalam arti luas. IPB yakin masih banyak calon mahasiswa berprestasi yang belum memiliki kesempatan secara merata untuk mengembangkan potensi dirinya ke jenjang pendidikan tinggi yang berkualitas di bidang pertanian dalam arti luas karena keterbatasan akses baik dikarenakan hambatan geografis maupun finansial.  Melalui program BUD diharapkan daerah akan lebih mampu berperan dan memberikan sumbangsih nyata bagi pembangunan nasional berbasis kerakyatan karena salah satu tolak ukur keberhasilan pembangunan nasional antar lain dari keberhasilan dalam membangun kualitas SDM yang dapat dihandalkan untuk kesejahteraan rakyatnya.  

Hal penting lain yang diperlukan di daerah dan perdesaan adalah tersedianya tenaga terampil yang benar-benar siap di lapangan, baik dalam proses produksi hulu dan hilir sampai tahap pemasaran produk.  Dalam hal ini pembentukan community college adalah salah satu alternatif yang baik.  Di dalam community college, siswa setingkat SMU langsung dididik di lapangan untuk menjadi praktisi yang handal dan siap tempur.  Bagi mereka yang berprestasi dapat melanjutkan ke Perguruan Tinggi terkemuka.  Dengan semakin banyaknya tanaga terampil, maka kegiatan ekonomi dapat tumbuh dan berkembang dengan baik.    Kombinasi dari sistem Beasiswa Utusan Daerah/Instansi dengan pola community college diharapkan dapat menyediakan sumberdaya manusia yang benar-benar diperlukan dalam pembangunan nasional.  

Dengan sistem yang serupa dengan community college, IPB saat ini juga sedang merintis kerjasama dengan beberapa Pemerintah Daerah, LSM dan industri kecil menengah dalam peningkatan skill siswa SMU, sehingga mereka dapat bekerja setelah lulus SMA. Bersama dengan Kadin, IPB juga sedang merintis kegiatan untuk menghasilkan enterpreneur berbasis pesantren.  Para santri akan dimagangkan dan diberi dana pinjaman untuk usaha yang ditekuni.   

Penutup

Perguruan Tinggi seperti halnya IPB merupakan tempat dibentuknya para intelektual dan calon-calon pemimpin bangsa.  Lulusan IPB pada umumnya dan program BUD khususnya di masa depan tidak tertutup kemungkinan dapat menempati posisi eselon satu maupun eselon dua dalam pemerintahan.  Tidak tertutup kemungkinan mereka akan menjadi politisi dan birokrat.  Demikian juga tidak tertutup kemungkinan mereka akan menjadi penentu dalam kebijakan pembangunan daerah.  Dengan demikian sangat penting untuk memberikan pemahaman mengenai pentingnya pembangunan pertanian dalam arti luas kepada mereka.  Menggugah kembali kesadaran generasi muda akan potensi pertanian, perikanan, dan kehutanan bagi  kesejahteraan bangsanya merupakan hal yang penting, begitu juga  menggugah kembali kesadaran bahwa pertanian adalah ‘hidup matinya’ bangsa Indonesia, seperti yang disampaikan Presiden RI pertama, Ir. Sukarno saat peletakan batu pertama gedung Fakultas Pertanian tanggal 27 April 1952 di Bogor. 

Saat ini masih banyak politisi, ekonom,  dan birokrat di pusat maupun daerah yang masih mempunyai pandangan bahwa sektor pertanian tidak dapat dijadikan sektor andalan, tetapi hanya sebagai sektor penunjang atau pendukung.  Hal ini disebabkan oleh pandangan  sektor pertanian secara sempit sebatas bercocok tanam, bukan memandang pertanian dalam suatu sistem agribisnis.  Jika paradigma  tersebut tidak dapat dirubah, maka tudingan beberapa pihak yang mengatakan bahwa RPPK hanya sebatas retorika tidak mustahil akan menjadi kenyataan.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.